detikcom
Minggu, 12/05/2013 17:43 WIB

Tangis Siswa SMP Penemu Sepatu Anti Pelecehan Seksual di Malaysia

Prins David Saut - detikNews
Hibar (Foto: David/detikcom)
Jakarta - Siswa SMPN 1 Bogor Hibar Syahrul Gafur mendapatkan medali emas karena menemukan sepatu anti-pelecehan seksual di Malaysia. Namun ia sempat menangis ketika seorang pengunjung mengkritik pedas temuannya.

"Nah yang kritik itu bilang ke saya, 'ini apaan?' Saya kan masih SMP, baru belajar rangkaian ini. Dia tanya teori fisika universitas, saya kan nggak bisa jawab," ujar Hibar di Bandara Soekarno-Hatta, Cengkareng, Banten, Minggu (12/5/2013).

Pengkritik yang sudah paruh baya itu adalah pengunjung acara International Exhibition of Young Inventors (IEYI), tempat Hibar meraih medali emas. Hibar pun tampak masih geram dengan bapak-bapak yang mengkritiknya.

"Dia nggak tahu saya SMP. Dia mikirnya saya menguasai materi semuanya. Saya kesal sama dia, terus saya menangis," ujar bocah berusia 14 tahun tersebut.

Namun air mata Hibar tidak menetes lama. Rekan-rekannya yang juga berasal dari Indonesia menyemangati dirinya. Ia juga enggan menanggapi lebih jauh komentar pria yang sempat ia foto tersebut.

"Saya diam saja," ujar anak dari seorang prajurit TNI tersebut.

Terbukti, temuan Hibar mencuri perhatian pengunjung dan ide orisinilnya membuat dirinya mendapatkan medali emas, mengalahkan 13 negara lainnya yang turut ikut dalam ajang penemu cilik ini. Medali emas yang ia menangkan masuk dalam kategori Safety and Health.



Korban salah tangkap dibakar hidup hidup dan ditembak agar mengakui tuduhan. Saksikan "Reportase Sore" TRANS TV tayang Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(vid/mad)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Kebijakan Ahok Larang Pemotor Masuk HI Digugat

Kebijakan Gubernur DKI Basuki T Purnama atau Ahok yang melarang kawasan HI hingga Medan Merdeka Barat akan digugat. Kebijakan itu dinilai diskriminatif. Bagaimana menurut Anda? Bila Anda setuju kebijakan itu digugat pilih Pro. Bila tidak setuju kebijakan itu digugat pilih Kontra.
Pro
53%
Kontra
47%