detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Kamis, 17/04/2014 16:48 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Rabu, 08/05/2013 02:17 WIB

Ultah Ke-68, Hendropriyono Luncurkan Buku Pengalaman 'Ganyang Malaysia'

Danu Damarjati - detikNews
Halaman 1 dari 2
Jakarta - Mantan Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Jend (Purn) AM Hendropriyono meluncurkan buku 'Operasi Sandi Yudha Menumpas Gerakan Klandestin' dalam rangka ulang tahunnya yang ke-68. Acara tesebut dihadiri sejumlah tokoh nasional.

Nampak Menko Perekonomian Hatta Rajasa, Ketua Umum Golkar Aburizal Bakrie, Politisi Gerindra Prabowo Subianto, juga Panglima TNI Laksamana Agus Suhartono. Tak ketinggalan, Gubernur DKI Joko Widodo nampak hadir sendirian mengenakan batik coklat.

Selain itu, Hendro juga mengundang mantan musuh dilematisnya dalam masa 'Ganyang Malaysia' di Kalimantan Utara (Sekarang Malaysia). Dia adalah Wong Hon, bekas Komandan Batalyon Pasukan Rakyat Kalimantan Utara (PARAKU).

Wong Hon, yang langkahnya sudah tak tegap lagi, hadir bersama istrinya. Hendro menyatakan, baik dirinya dan Wong Hon sudah sama-sama tua dan menganggap pertempuran dahulu kala adalah bagian dari masa lalu.

"Dan sekarang setelah politik berubah, akhirnya kami bertemu dan berkawan. Dia menyadari bahwa tentara adalah alat negara. Lalu sekarang, kita tanya perang dulu untuk apa sebetulnya? Dan kita sebagai manusia, berkawan. Dengan musuh saja kita bisa berkawan, apalagi sesama bangsa kita," tutur Hendro di Hotel Dharmawangsa, Jl Brawijaya Raya, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (7/4/2013).

Seolah menyindir para politisi yang di antaranya hadir di acara ulang tahunnya, Hendro menganalogikan hubungannya dengan Wong Hon pada masa Dwikora dengan situasi panas politik jelang 2014. Persaingan tidak perlu saling benci dan penuh kebengisan, melainkan harus dilaksanakan dengan ksatria.

"Saya harapkan dalam kompetisi jelang 2014, kita tidak usah saling bunuh, membunuh jegal menjegal, dan saling bermusuhan, karena akhirnya kita akan berkawan sebagai manusia biasa. Marilah kita berkompetisi secara ksatria, jangan menghalalkan segala cara, karena kita nanti bisa menyesal," tutur Doktor Fakultas Filsafat UGM ini menasihati.Next

Halaman 1 2

Ikuti berbagai berita menarik yang terjadi hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.15 WIB

(dnu/mok)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
84%
Kontra
16%