detikcom
Selasa, 30/04/2013 11:37 WIB

Polisi Tambah Personel di Lokasi Rusuh Musi Rawas Sumsel

Taufik Wijaya - detikNews
Palembang - Sebagian warga masih beraksi di lokasi kerusuhan Kecamatan Rupit, Kabupaten Musi Rawas, Sumatera Selatan (Sumsel). Satuan Brimob Polda Sumsel menambah jumlah personelnya.

Penambahan personel sebanyak tiga batalyon itu dikatakan Komandan Satuan Brimob Polda Sumsel, Kombes Pol Adeni Mohan, kepada wartawan di Palembang, Selasa (30/4/2013). Para personel berasal dari Mako Brimob Polda Sumsel Bukit Besar Palembang, dan 2 batalyon dari Polda Jambi.

"Saya yang memimpin semua anggota untuk melakukan pengamanan agar di lokasi menjadi kondusif," kata Adeni Mohan.

Pada Senin (29/04/2013) malam, dua kompi anggota Brimob diterjunkan ke lokasi pasca bentrokan. Namun jumlah itu dinilai belum cukup.

Warga memblokir Jalan Lintas Sumatera (Jalinsum) di Kecamatan Rupit, Musi Rawas, Sumatera Selatan, sejak pagi hingga malam, Senin (29/4/2013). Massa membakar ban bekas dan polisi pun siap membubarkan. Massa beringas dan bentrok pun terjadi.

Empat warga tewas dan 4 terluka. Keempat warga yang tewas adalah Son (35), Fadilah (40), Suharto (20), dan Rinto (18). Selain itu, 5 anggota polisi terluka. Massa membakar kantor polisi serta membakar sejumlah kendaraan.


Ikuti sejumlah peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 12.45 WIB

(tw/try)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
68%
Kontra
32%