Detik.com News
Detik.com
Senin, 29/04/2013 19:07 WIB

Dubes Jerman Puji MK yang Mendapat Tempat di Hati Rakyat

Prins David Saut - detikNews
Dubes Jerman Puji MK yang Mendapat Tempat di Hati Rakyat
Jakarta - Duta besar Jerman untuk Indonesia Georg Witschel mengunjungi Mahkamah Konstitusi (MK) dan ditemui Ketua MK Akil Mochtar. Di ruangan delegasi, dua tokoh beda kebangsaan ini membahas berbagai hal.

"MK memiliki kehormatan yang tinggi dan sangat dihormati di Indonesia memiliki hal ini (rasa hormat), di luar negeri juga. Bisa seperti itu karena kerja profesional dan benar-benar netral dan ini sudah dibuktikan 10 tahun. Ini konsekuensinya MK punya tempat di hati rakyat Indonesia," kata Georg di gedung MK, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Senin (29/4/2013).

Georg juga menyebutkan Jerman dan Indonesia memiliki MK yang secara konstruktif sangat mirip, termasuk dengan dasar undang-undangnya. Ia pun menyatakan keinginan untuk bekerja sama.

"MK adalah badan hukum, mereka sangat penting, sama pentingnya seperti pemerintah dan parlemen. Saya sebagai Dubes Jerman ingin bekerja sama dengan mereka. Selain itu, saya berharap kerja sama yang sudah ada di antara dua MK dapat dilaksanakan waktu depan," ujar Georg dalam bahasa Jerman yang dialihbahasakan oleh penterjemah.

Sementara, selama berbincang-berbincang Georg sempat menyinggung sosis yang menjadi makanan favorit orang Jerman. Akil Mochtar juga sempat menanyakan tempat-tempat di Indonesia yang telah dikunjungi sang Dubes.

Pada akhir pertemuan, Georg memberikan cinderamata berupa buku tentang Jerman dengan maksud agar Akil bersedia kembali mengunjungi Jerman. Akil pun memberikan cinderamata berupa replika kereta sapi yang dianggap oleh Georg sebagai alat transportasi di wilayah tertentu di Indonesia.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(vid/asp)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
99%
Kontra
1%