detikcom
Kamis, 18/04/2013 14:33 WIB

Bocah Hidupi 3 Adiknya

Ini Penampakan Keceriaan Tasripin dan 3 Adiknya di Hotel

Arbi Anugrah - detikNews
Halaman 1 dari 2
Cilacap - Tasripin (12) akhirnya bisa berbagi beban hidupnya. Sehari-hari dia mesti bekerja di sawah untuk upah Rp 30-40 ribu menghidupi 3 adiknya Dandi (9), Riyanti (7), dan Daryo (5). Setelah ibunya meninggal dunia dan ayahnya di Kalimantan, Tasripin mesti putus sekolah. Dia mesti menghidupi adik-adiknya di rumah mereka yang amat jauh dari layak.

Pada Kamis (18/4/2013) anggota TNI dari Kodim 0701 Banyumas dan Korem 071 Wijayakusuma memberi bantuan pada Tasripin. Rumahnya direnovasi menjadi lebih layak. Sementara rumah direnovasi, Tasripin dan ketiga adiknya diinapkan di hotel.

Tampak raut wajah bahagia dan senang dari Tasripin dan ketiga adiknya. Seperti tidak ada beban dalam diri mereka, yang asik bermain dan bersanda gurau di atas kasur empuk, televisi besar dan jelas gambarnya.

Makanan serta cemilan terus datang dari para donatur di kamar hotel tersebut. Tasripin pun mengucapkan terima kasih atas bantuan yang saat ini dia terima sambil mengungkapkan keinginannya untuk melanjutkan pendidikannya.

"Saya ingin sekolah lagi nanti asal bapak pulang," ungkapnya.

Dari informasi yang dikumpulkan, ayah Tasripin akan pulang dan menemui Tasripin serta ketiga adiknya sore ini. Ayah Tasripin pulang dengan menaiki kapal sehingga membutuhkan waktu lama untuk tiba di Banyumas. Ayahnya bekerja di Kalimantan.

Hampir setiap hari, Tasripin mesti pergi ke sawah untuk mencari uang demi menghidupi ketiga adiknya. Para tetangga sekitar yang simpati dengan keadaan Tasripin pun kadang sering membantu menberikan nasi maupun lauk pauk bagi bocah-bocah tersebut. Tak jarang mereka hanya makan dengan nasi seadanya.Next

Halaman 1 2

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.30 WIB

(arb/ndr)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Motor akan Dilarang Melintas di Jalan Protokol Jakarta

Pada Desember 2014 mendatang motor tidak diperbolehkan untuk melintas di Bundaran HI hingga Jl Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat. Rencananya motor akan dilarang di semua jalan protokol yang ada di Jakarta. Bila Anda setuju dengan kebijakan Pemprov DKI ini, pilih Pro!
Pro
33%
Kontra
67%