Detik.com News
Detik.com

Rabu, 17/04/2013 18:46 WIB

Dilibatkan Pilih Kapolpos, Warga 7 Desa di Simalungun Antusias

Andi Siahaan - detikNews
Dilibatkan Pilih Kapolpos, Warga 7 Desa di Simalungun Antusias Foto: Andi Siahaan/detikcom
Simalungun - Warga dari 7 desa di Kecamatan Bandar Huluan, Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara (Sumut), antusias mengikuti pemilihan Kepala Polisi Pos (Kapolpos) Laras, Rabu (17/4/2013). Sebanyak 300-an warga hadir di Wisma Sisalana Laras dan akhirnya memilih Aiptu Lambok Sianipar.

Mekanisme pemilihan kapolpos yang baru pertama terjadi di Indonesia itu, bukanlah seperti pemilihan kepala desa. Warga tidak mencoblos kertas suara dan memilih langsung kapolpos.

Adapun mekanismenya, tiga bintara berpangkat Ajun Inspektur Satu (Aiptu) dipilih menjadi calon kapolpos. Ketiganya masing-masing Juliamzah Saragih, Tua Raja Tambunan dan Lambok Sianipar. Mereka diberikan kesempatan memperkenalkan diri dan menyampaikan visi misi serta program kerja.

Setelah itu di hadapan warga, Kapolres Simalungun AKBP Andi S Taufik menanyakan langsung kepada warga calon mana yang paling diterima masyarakat. Bagi warga yang setuju diperbolehkan mengangkat tangan. Dari tiga calon warga ternyata lebih banyak memilih Lambok Sianipar.

Andi menjelaskan meski warga telah memilih namun pihaknyalah yang menentukan pengangkatan kapolpos. Namun pengangkatannya berdasarkan aspirasi masyarakat.

"Pengangkatan kapolpos merupakan wewenang kapolres karena jabatan kapolpos adalah jabatan karier. Namun kami tetap mempertimbangkan calon yang bisa diterima masyarakat," ujar Andi.

Meski bukan pemilihan langsung, warga mengaku senang karena bisa menyampaikan aspirasi mereka. Kepala Desa Bah Gunung, Nasib, mengatakan, dengan diajukannya tiga calon kapolpos tersebut diharapkan polisi bisa semakin dekat dengan masyarakat.

Pemilihan Kapolpos Laras oleh masyarakat ini merupakan ide Polres Simalungun untuk lebih dekat dengan masyarakat. Pertimbangan utama karena pejabat kapolpos merupakan ujung tombak polisi dalam melayani masyarakat. Pertimbangan lain karena pejabat kapolpos lama Aiptu Kastel Sitorus yang meninggal dunia beberapa waktu lalu, dikenal dekat dengan masyarakat.



Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(rul/try)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
Advetorial Index »
  • Kamis, 21/05/2015 16:55 WIB
    Mas Achmad Santosa: Bu Susi Tak Mungkin Kebeli
    Mas Achmad Santosa: Bu Susi Tak Mungkin Kebeli Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menerapkan kebijakan radikal dalam pemberantasan illegal fishing. Sejumlah pihak yang merasa dirugikan berusaha mendongkel Susi dari posisi menteri. Ada yang menawarkan Rp 5 triliun agar Susi mundur.
ProKontra Index »

Ayah Pemerkosa Putri Kandung dan Bunuh 4 Anaknya Layak Dihukum Mati!

Sadriansyah, warga Sungai Kunjang, Samarinda, Kaltim tega memperkosa putri kandungnya dan membunuh 4 anak-anak sendiri saat masih kecil. Anggota Komisi VIII DPR Maman Imanulhaq berpendapat, Sadriansyah pantas dihukum mati karena menjadi ayah yang biadab. Bila Anda setuju bahwa hukuman yang setimpal bagi Sadriansyah adalah hukuman mati, pilih Pro!
Pro
89%
Kontra
11%