detikcom
Senin, 15/04/2013 16:51 WIB

Dijaga Ketat Aparat, Preman Besar Dodi Federal Disidang Kasus Pembunuhan

Andi Saputra - detikNews
Dodi Federal (ist.)
Jakarta - Preman besar dari Sumatera Selatan (Sulsel) Dodi Federal (34) menghadapi sidang perdana dengan dakwaan pembunuhan. Polisi dan jaksa memberikan status tahanan kota kepada Dodi dan baru ditahan usai diperintah majelis hakim.

Berdasarkan data yang dihimpun detikcom, Senin (15/4/2013), Dodi dihadirkan di Pengadilan Negeri (PN) Lubuklinggau, Sumsel. Dia didakwa dengan dakwaan alternatif pasal 338 KUHP tentang pembunuhan jo pasal 170 ayat 2 ke-3 KUHP tentang pengeroyokan yang menyebabkan matinya orang, juncto pasal 321 ayat 2 ke-3 tentang penganiayaan yang menyebabkan matinya orang juncto pasal 335 ayat 1 ke 1 tentang perbuatan tidak menyenangkan.

Dalam sidang tersebut, Dodi dikawal ketat aparat. Hadir pula pengunjung dengan badan tinggi besar berambut gondrong dan bertato, diduga kolega Dodi. Adapun Dodo, sebuah tato terlihat di betis pria bertubuh tinggi besar dan berkumis ini.

Dalam sidang yang dipimpin oleh ketua majelis hakim Syamsul Arief dengan anggota Hendra dan Rendra, Dodi menunjuk dan memilih penasihat hukum dan akan mengajukan eksepsi dalam persidangan minggu depan.

Kini Dodi selain sebagai terdakwa juga mengantongi status sebagai tersangka atas kepemilikan narkoba. Barang haram tersebut didapati saat Dodi ditangkap aparat kepolisian pekan lalu.

Dodi dihadapkan ke meja hijau atas kejadian pada 21 Juli 2011 di Kampung 6, Desa Dingin Teluk, Kecamatan Rawa Hilir, Musi Rawa. Saat itu terjadi cekcok antara Dody dengan petani sawit setempat. Entah siapa yang memulai, terjadilan kejar-kejaran antara Dodi dengan Pauri.

Dodi mengejar Pauri sambil membawa senjata tajam yang terhunus. Napas Pauri ternyata kalah panjang dengan Dodi sehingga Pauri pun dihujani pukulan oleh Dodi. Setelah itu, Dodi menikam Pauri di dada kanan, punggung dan kaki. Bogem mentah juga membuat leher Pauri lebam membiru. Terlibat dalam peristiwa sadis itu teman Dodi, Tabri.

Dodi selama setahun penyidikan polisi diberikan status tahanan kota. Hinga pada Februari 2013 majelis hakim PN Lubuklinggau memerintahkan Dodi ditahan. Butuh waktu 2 bulan lamanya menangkap Dodi.



Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(asp/nwk)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
70%
Kontra
30%