Kamis, 11/04/2013 14:25 WIB

Puan Maharani: Konvensi PD Menarik, Tapi Tidak untuk PDIP

Danu Damarjati - detikNews
Puan Maharani.
Jakarta - Rencana konvensi Partai Demokrat (PD) untuk menjaring calon presiden dinilai menarik oleh Ketua Fraksi PDIP Puan Maharani. Namun, PDIP tak akan meniru langkah PD untuk mengadakan konvensi.

"Memang menarik, bahkan Pak Taufik Kiemas katakan menarik. Tapi belum tentu menarik diterapkan di PDIP," kata Puan di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Kamis (11/4/2013).

Puan menyatakan PDIP tak butuh mekanisme konvensi yang membuka peluang calon lain. Calon internal sudah cukup bagi PDIP.

"Kita tidak berpikir melakukan konvensi. Dari internal sudah cukup baik untuk 2014. Kami masih punya kader yang mampu," tegasnya.

Konvensi capres PD yang bersifat terbuka memungkinkan tokoh-tokoh eksternal PD mengajukan diri. Terdapat beberapa tahap yang harus dilalui calon capres lewat konvensi PD.

Tahapan pertama adalah pendaftaran. Calon bisa mendaftar sendiri atau didaftarkan. Selanjutnya akan dilakukan seleksi awal sebelum konvensi digelar.

Pendaftar-pendaftar konvensi capres akan dikerucutkan menjadi 5-10 calon untuk ditawarkan ke publik. Tokoh dengan elektabilitas tertinggilah yang akan ditetapkan jadi capres PD.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(dnu/rmd)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Minggu, 19/10/2014 19:41 WIB
    Iriana Bicara tentang Gaya, Media Sosial, Burung hingga Diri Sendiri
    Gb Iriana, tidak lama lagi akan menjadi Ibu Negara. Banyak yang penasaran akan sosoknya. Iriana, yang cenderung tak banyak berbicara, kali ini bersedia menjawab pertanyaan. Mulai soal gaya, hobi merawat burung hingga tentang dirinya sendiri. Seperti apa?
ProKontra Index »

Jokowi Harus Dengarkan Informasi KPK agar Ciptakan Kabinet Bersih

KPK mengatakan 43 nama calon menteri yang diberikan Jokowi, setengahnya memiliki rapor merah atau incaran KPK. Pengamat politik dari UGM Ari Dwipayana mengimbau agar Jokowi harus mendengarkan informasi dari KPK tersebut agar dapat menciptakan kabinet yang bersih.Bila Anda setuju dengan Ari Dwipayanya, pilih Pro!
Pro
65%
Kontra
35%