detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Jumat, 18/04/2014 07:18 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Selasa, 02/04/2013 19:45 WIB

Ini Sistem Tarif Progresif KRL Jabodetabek dengan Tiket Elektronik

Ikhwanul Habibi - detikNews
dok detikcom
Jakarta - Tarif progresif per stasiun mulai Rp 3.000 untuk KRL Jabodetabek alias Commuter Line nanti akan diterapkan dengan sistem tiket elektronik (e-ticketing) mulai Juni 2013. Bagaimana sistem tiket elektronik ini akan bekerja?

Sistem ini dijelaskan Dirut PT KAI Commuter Jabodetabek (KCJ) Ignatius Tri Handoyo dalam jumpa pers di Stasiun Gambir, Jalan Medan Merdeka Timur, Jakarta Pusat, Selasa (2/4/2013) petang.

Caranya adalah penumpang membeli tiket seperti biasa di loket dan menyebutkan stasiun tujuan. Setelah itu petugas menginput stasiun asal dan stasiun tujuan dalam kartu tiket elektronik.

"Penumpang hanya bisa turun di stasiun tujuan. Jika stasiun tujuan tidak sesuai dengan yang tertulis di smart card, maka penumpang tidak bisa keluar stasiun karena pintu keluar stasiun tidak akan terbuka," imbuh Tri.

Sistem tersebut untuk single trip alias perjalanan tunggal. PT KCJ juga akan menyediakan kartu pintar bagi yang hendak melakukan perjalanan berganda alias multitrip.

"Untuk multitrip tidak ada expirednya, bisa di-top up (isi ulang)," jelas dia.

Namun berapa besaran tarif minimal dan maksimal multitrip dalam kartu pintar itu, masih dalam rumusan dan belum ditentukan.

PT KAI memaparkan tarif Commuter Line untuk 5 stasiun pertama dari stasiun keberangkatan penumpang dikenakan Rp 3 ribu. Dan untuk selanjutnya pentarifan dihitung per 3 stasiun dengan tarif sebesar Rp 1.000. Tarif ini mulai berlaku Juni 2013, saat sistem tiket elektronik berlaku juga seiring dengan penggantian gerbong KRL Ekonomi NonAC.

Kebijakan tarif progresif ini menggantikan single tarif Rp 8.000 - Rp 9.000 (jauh-dekat) yang berlaku selama ini.


Rayakan kasih sayang anda dengan coklat. tapi bagaimana kalau coklat tersebut ternyata rekondisi? Simak di Reportase Investigasi, Pukul 16.30 WIB Hanya di TRANS TV

(nwk/nrl)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
81%
Kontra
19%