Minggu, 31/03/2013 18:07 WIB

Menang di Sumut dan Jabar, PKS: Pilgub Jateng Ujian Tertinggi

Muchus Budi R. - detikNews
Solo - Meskipun jagonya sukses memenangi Pilgub Jabar dan Sumut, PKS belum puas jika belum meraih hasil serupa di kandang banteng, yakni Jateng. Jateng dinilai sebagai batu ujian tertinggi. PKS yakin, jika mampu mematahkan mitos dominasi merah (PDIP) di Jateng, maka kemenangan itu akan menjadi tiket emas bagi PKS menuju tiga besar di Pemilu 2014.

"Pilkada Jateng ini ibarat tiket emas sekaligus batu ujian tertinggi bagi PKS. Jika di Jateng ini kita menang, maka di Pilkada di daerah lain akan demikian juga. Kemenangan ini nanti akan menjadi jalan bagi PKS menuju tiga besar di Pemilu 2014," ujar Ketua DPP PKS, Bodi Dewantoro, Minggu (31/3/2013).

Dalam Pilgub Jateng yang akan digelar pada 26 Mei mendatang, PKS bersama lima parpol lainnya mendukung pasangan Hadi Prabowo - Don Murdono. Pasangan tersebut akan berhadapan dengan petahana Bibit Waluyo yang berpasangan dengan Sudjiono yang didukung Partai Demokrat, Partai Golkar dan PAN.

Calon lain yang paling diperhitungkan oleh PKS adalah pasangan Ganjar Pranowo - Heru Sujatmoko. PKS bukan tanpa alasan menempatkan pasangan tersebut sebagai lawan terberat karena diusung oleh PDIP. Sedangkan Jateng selama ini dikenal sebagai 'kandang banteng' karena merupakan daerah basis utama pendukung PDIP.

"Dalam Pilgub (di Jateng) ini kita punya misi penting untuk mematahkan mitos bahwa Jawa Tengah, khususnya Solo, adalah basis merah (PDIP)," tegasnya.

Untuk kepentingan itu, PKS akan memanfaatkan acara milad PKS ke-15 yang akan dipusatkan di Solo pada 20-21 April mendatang. Acara yang akan dihadiri 5.000 pengurus PKS dari seluruh Indonesia itu dinilai merupakan momentum tepat bagi PKS untuk merapatkan barisan menghadapi Pilkada di sejumlah daerah, terutama di Jateng, untuk menuju kepentingan lebih besar yaitu Pemilu 2014.


Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(mbr/try)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
74%
Kontra
26%