detikcom
Kamis, 07/03/2013 00:06 WIB

Seleksi Administrasi, Timsel KPU Banten Gugurkan 16 Pendaftar

Yasser Ali Harakan - detikNews
Jakarta - Tim seleksi calon anggota KPU Provinsi Banten, menyelesaikan seleksi tahap pertama yakni penelitian administrasi. 16 pendaftar dinyatakan gugur dalam seleksi ini.

Ketua Timsel KPU Banten, Endang Sulastri menjelaskan, penelitian administrasi dilakukan dengan memeriksa kelengkapan berkas. "Selanjutnya dilakukan kualifikasi penilaian terhadap pendidikan, pengalaman, pemahaman, dan pengetahuan mengenai Pemilu juga KPU," kata Endang di Kantor Sekretariat Timsel KPU Banten di Kompleks Pasar Modern Blok C Nomor 8, Cilegon KM 3, Serang, Rabu (6/3/2013).

Dari 81 pendaftar, 8 orang di antaranya dinyatakan gugur pada tahap pertama. Pada tahap kualifikasi penilaian, 8 pendaftar juga tidak lolos. "Sehingga yang lolos ke tahap selanjutnya berjumlah 65 orang," terang Endang.

Dia menegaskan komitmen independensi Timsel anggota KPU. Menurutnya, kegagalan mantan Bupati Lebak, M. Yas'a Mulyadi karena tidak memenuhi persyaratan yang diatur.

"Kami berjalan menurut UU dan peraturan KPU. Di aturan hukum juga mengatur bahwa calon anggota KPU Provinsi harus penduduk setempat dibuktikan dengan KTP. Sementara mantan bupati Lebak itu kan KTP-nya Jabar di Depok jadi otomatis gugur," jelasnya.

"Kami semaksimal mungkin untuk menjaga independensi kerja timsel. Semua anggota timsel bekerja sesuai aturan hukum. Maka dari itu, timsel juga mulai hari ini sudah membuka partisipasi publik untuk memberikan pendapat mengenai calon anggota KPU yang lolos ke tahap tes tertulis, tes kesehatan, dan tes psikologi," tegas Endang.

Selanjutnya ke-65 orang yang lolos penelitian administrasi tersebut akan mengikuti tes tertulis pada 14 Maret, tes kesehatan tanggal 15-19 Maret, dan tes psikologi pada 20-30 Maret.




Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(fdn/fdn)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
73%
Kontra
27%