Detik.com News
Detik.com
Kamis, 07/02/2013 13:43 WIB

Gantikan Hillary, Kerry Berjanji Akan Bekerja Untuk Perdamaian

Rita Uli Hutapea - detikNews
Gantikan Hillary, Kerry Berjanji Akan Bekerja Untuk Perdamaian John Kerry (AFP)
Washington, - John Kerry diambil sumpahnya sebagai Menteri Luar Negeri (Menlu) Amerika Serikat. Menggantikan Hillary Clinton, Kerry berjanji akan bekerja untuk perdamaian. Namun dia juga bertekad akan melakukan apapun yang diperlukan untuk melawan ekstremisme, terorisme dan kejahatan.

"Saya bangga mendapat pekerjaan ini karena saya ingin bekerja untuk perdamaian dan karena nilai-nilai dan cita-cita negara kita benar-benar mewakili kemungkinan terbaik dari kehidupan di dunia," kata Kerry dalam pidatonya usai pengambilan sumpah di depan publik pada Rabu, 6 Februari waktu setempat seperti dilansir kantor berita AFP, Kamis (7/2/2013).

"Namun meski pilihan saya adalah resolusi damai untuk konflik, perjalanan hidup mengajarkan saya bahwa ketika semua cara telah digunakan, kita harus siap membela tujuan kita dan melakukan apapun yang diperlukan untuk melawan ekstremisme, terorisme, kekacauan dan kejahatan," tandas Kerry.

Dalam pidatonya itu, Kerry juga mengingatkan bahwa AS akan terus memegang peran kepemimpinan global.

"Ini bukan waktu bagi Amerika untuk mundur. Ini waktu bagi kita untuk terus memimpin," tegasnya.

Sebelumnya, Kerry juga telah diambil sumpah sebagai Menlu dalam seremoni tertutup di Capitol Hill pekan lalu. Atau dua jam setelah Hillary Clinton resmi meletakkan jabatannya.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(ita/nrl)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
Berita Terbaru Indeks Berita ยป
  • Jumat, 17/04/2015 20:40 WIB
    Wawancara
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat Kepala Staf Kepresidenan Jenderal (Purn) Luhut Binsar Panjaitan ditunjuk sebagai penanggung jawab peringatan 60 tahun KAA. Hanya tersedia waktu kurang lebih 6 minggu bagi panitia untuk mengadakan persiapan.
ProKontra Index »

Jokowi Presiden Pilihan Rakyat, Bukan Presiden Partai!

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri mengungkap hukum demokrasilah yang mengatur presiden dan wapres ikut garis politik partai. Namun pengamat politik Universitas Paramadina Hendri Satrio membantah pernyataan Mega, karena presiden adalah pilihan rakyat, bukan presiden partai. Bila Anda setuju dengan pendapat Hendri Satrio, pilih Pro!
Pro
94%
Kontra
6%