detikcom
Minggu, 13/01/2013 11:23 WIB

Kenapa Farhat Abbas Jual Kegantengan untuk Maju Pilpres?

Ferdinan - detikNews
Foto: Akun twitter Farhat
Jakarta - Setelah Rhoma Irama, bursa bakal calon presiden kini juga diisi Farhat Abbas. Pria yang berprofesi sebagai advokat ini rupanya serius untuk maju di Pemilu Presiden 2014.

Keseriusan Farhat maju sebagai capres mulai didengungkan melalui akun twitter miliknya @farhatabbaslaw sejak dua pekan lalu. Di jejaring media sosial ini Farhat mengumbar niatnya untuk menjadi presiden yang akan menggantikan Susilo Bambang Yudhoyono.

Pada 7 Januari 2013, Farhat mengunggah foto pribadinya dengan tulisan 'Photo farhat abbas Capres muda terganteng sepanjang sejarah pemilihan Presiden RI, dukung Farhat Abbas Pilpres Indonesia'.

"Iya saya yang bikin itu," kata Farhat saat dikonfirmasi detikcom, Minggu (13/1/2013).

Farhat mengakui dirinya sengaja 'menjual' ketampanan wajahnya agar makin dikenal masyarakat luas. "Biar orang ingat saya," tutur dia. Dengan bangga Farhat menyebut banyak orang yang mengakui ketampanannya.

"Mereka ingat banyak yang bilang suami Nia Daniati ganteng. Di Jabar saya dipanggil kasep (ganteng) kok, yang bahaya itu ngaku ganteng padahal jelek," ujar Farhat sambil tertawa di ujung telepon.

Tapi pria kelahiran Tembilahan, Riau, ini menegaskan ketampanan bukan jadi modal utamanya. "Saya ini lawyer yang berhasil menyelamatkan 4 terpidana dari eksekusi mati, jadi bukan hanya modal ganteng saja," ujarnya.

Untuk tahap awal Farhat akan menyosialisasikan dirinya melalui baliho yang akan ditempatkan di jalan-jalan protokol. "Nanti akan dipasang di daerah-daerah, Bandung, Jateng, Jatim. Tim daerah lagi dibentuk, nanti akan disiapkan semua," kata Farhat yang mengusung slogan 'Aku Indonesia' dan 'Majukan Seni Budaya Bangsa'.



(fdn/nrl)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
68%
Kontra
32%