detikcom
Sabtu, 12/01/2013 10:51 WIB

5 Orang Diduga WN Malaysia Terapung dalam Rakit di Laut Sulawesi

Asrar Yusuf - detikNews
Manado - 5 orang diduga warga negara Malaysia terdampar di sebuah rakit penangkap ikan di perairan Laut Sulawesi. Pihak kepolisian bersama Basarnas Sulut sedang berusaha melakukan evakuasi korban yang berada di posisi 02" 02' 442" N - 123" 55' 769" E laut Sulawesi atau 80 mil sebelah Barat Laut pulau Manado Tua.

5 korban terdiri dari dua lelaki dan wanita dewasa serta balita berusia 2 tahun dengan kondisi lemas di atas perahu yang terdampar di sebuah rakit penangkap ikan "Karunia".

Kabar ditemukannya 5 korban hanyut tersebut diterima anggota Orari, Ujek Thalib (43) melalui radio Handy Talky (HT) saat mengudara dengan penjaga rakit, Ronny, pada Jumat (11/1/2012) sekitar pukul 21.10 WITA, tadi malam.

Kabar tersebut diteruskan ke Markas Polisi Perairan (Polair) Polresta Manado. "Kami langsung koordinasikan dengan seluruh pihak terkait malam itu untuk berusaha melakukan evakuasi," kata Kasat Polair Kompol Tangnga Mangande kepada detikcom, Sabtu (12/1/2012).

Diperkirakan, kelima korban berlayar dari pulau Kalimantan atau daerah Sabah Malaysia menuju Laut Sulawesi. Namun dalam pelayaran mengalami kerusakan mesin sehingga hanyut terbawa arus gelombang laut.

"Menurut saksi di rakit penangkap ikan, bahasa yang dipakai seperti bahasa negara tetangga Malaysia, tapi mereka dalam keadaan lemas sehingga identitas mereka belum bisa diketahui," papar Mangande.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(gah/gah)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
74%
Kontra
26%