detikcom

Kamis, 27/12/2012 14:12 WIB

7 Anggota Jaringan Teroris Poso Diduga Lari ke NTB, Polisi Waspada

Kusmayadi - detikNews
Ilustrasi/detikcom
Mataram - Polda NTB kini tengah memburu tujuh anggota jaringan teror di Poso, Sulawesi Tengah, yang diidentifikasi bersembunyi di NTB. Tujuh orang itu datang ke NTB menumpang kapal laut dari Makassar, Sulawesi Selatan.

"Iya. Informasinya seperti itu. Tapi kita belum tahu si A atau si B-nya. Ada enam sampai tujuh orang yang sudah masuk di sini," kata Wakapolda NTB, Kombespol Martono menjawab wartawan di Mapolda NTB, Jl Langko, Kota Mataram, Kamis (27/12/2012).

Martono mengatakan, tujuh orang itu berangkat menumpang kapal laut dari Makassar. Informasi di Polda NTB menyebut tujuh orang itu masuk di NTB melalui pelabuhan Sape, di ujung timur Kabupaten Bima. Pelabuhan itu adalah pelabuhan barang untuk kapal kayu dan penyeberangan feri menuju Flores dan Sumba, NTT.

"Kita juga belum memastikan profil mereka. Apa mereka asli dari Bima atau siapa. Yang pasti kita kini kian waspada," katanya.

Martono memastikan polisi kini tengah memburu tujuh orang anggota jaringan teror poso itu. Bagaimana polisi memburu mereka, Martono tak merinci.

Kabupaten Bima, di Pulau Sumbawa sejauh ini kerap dikait-kaitkan dengan aktivitas jaringan teror di Poso. Akhir Oktober lalu, Muhammad Khairi, pemuda asal Bima, menjadi korban kontak senjata antara aparat keamanan dengan jaringan teror di Poso. Khairi dipastikan anggota jaringan teror itu. Jasad Khairi diterbangkan ke Bima dan dimakamkan di sana.

Sebelumnya, Densus 88 Antiteror Polri membongkar jaringan teroris di Pondok Umar Bin Khattab, Bolo, Bima, menyusul sebuah bom meledak di pondok itu. Pimpinan pondok dan jaringannya kini sudah dipidana.

"Yang pasti kita kini tidak ingin kecolongan lagi," kata Martono.

Setelah perayaan Natal aman di seluruh NTB, ia menjelaskan jelang perayaan Tahun Baru 2013, tempat-tempat wisata di seluruh NTB menjadi salah satu obyek yang prioritas mendapat pengamanan maksimal. Pengamanan melibatkan pula personel TNI.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(try/try)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%