detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Senin, 21/04/2014 07:34 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Senin, 27/08/2012 12:45 WIB

5 Letusan Dahsyat Gunung di Indonesia

Nurvita Indarini - detikNews
Index Artikel Ini  Klik "Next" untuk membaca artikel selanjutnya « Prev 2 dari 6 Next »
foto: wikipedia
2. Gunung Kelud

Gunung Kelud merupakan gunung berapi di Jawa Timur yang termasuk tipe stratovulkan dengan karakteristik letusan eksplosif. Dari wikipedia, sejak 1300 Masehi, gunung ini tercatat aktif meletus dengan rentang jarak waktu yang relatif pendek, yakni 9-25 tahun.

Letusan terbesar gunung ini terjadi pada pada tahun 1586 dan diperkirakan memakan korban mencapai 10.000 orang. Menurut Rovicky Putrohari, geologi pengamat energi, kebencanaan dan lingkungan dalam blognya, rovicky.wordpress.com, letusan tahun 1856 itu diperkirakan memiliki kekuatan Volcanic Explosivity Index (VEI)= 5.

Sebagai gambaran, Gunung Pinatubo, Filipina juga meletus dengan kekuatan VEI=5 pada 1991. Peristiwa itu menewaskan 932 orang.

Pada abad ke-20, Gunung Kelud tercatat meletus pada 1901, 1919, 1951, 1966, dan 1990. Pada 2007, aktivitas Gunung Kelud kembali meningkat. Kemudian pada ahli gunung api pun menyimpulkan gunung ini memiliki siklus letusan 15 tahunan.

Saat meletus pada 1919, sekitar 5.160 orang tewas. 15.000 Hektar lahan produktif rusak akibat terjangan lahar yang mencapai 38 km. Letusan Kelud terjadi lagi pada 1990 selama 45 hari. Letusan tersebut sempat membuat terowongan Ampera, yang dibangun untuk mempertahankan volume danau kawah agar tetap 2,5 juta meter kubik, tertutup material vulkanik.

Di akhir September 2007 aktivitas gunung meningkat, ditandai meningkatnya suhu air danau kawah, peningkatan kegempaan tremor, serta perubahan warna danau kawah dari kehijauan menjadi putih keruh. Status awas pun dilekatkan ke gunung tersebut pada 16 Oktober 2007, meski letusan tidak terjadi.

Kubah lava kemudian muncul di tengah-tengah danau kawah dan terus tumbuh. Ditengarai kubah lava tersebut menyumbat saluran magma sehingga letusan tidak segera terjadi. Sebab energi untuk letusan dipakai untuk mendorong kubah lava sisa letusan tahun 1990. Karena semakin berkurangnya aktivitas, pada November 2007 Gunung Kelud pun menyandang status siaga. Saat ini, Gunung Kelud dalam keadaan aktif normal.

Next page :
3. Gunung Krakatau


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
78%
Kontra
22%
MustRead close