detikcom
Kamis, 02/08/2012 15:13 WIB

Napi Kasus Pembunuhan Kabur dari Lapas Kedungpane Semarang

Angling Adhitya Purbaya - detikNews
Ilustrasi/detikcom
Semarang - Napi bernama Iranto alias Ranto (32) asal Purwokerto kabur dari Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) kelas 1 Kedungpane Semarang. Saat ini, napi yang harusnya bebas Agustus mendatang itu masih diburu.

Kepala Divisi Lembaga Pemasyarakatan (Kadiv Lapas) Kemenkum HAM Jateng, Widiatiningrum mengatakan Iranto sudah memasuki masa asimilasi dimana ia diperbolehkan bekerja diluar tembok. Selama masa asimilasi, Irianto dan tiga napi lainnya bekerja sebagai petugas kebersihan di halaman lapas.

"Sudah dua tahun sejak 29 Oktober 2010 bekerja di luar tembok sebagai petugas kebersihan dengan tiga napi lain di halaman lapas," kata Widianingrum saat dihubungi melalui telepon, Kamis (2/8/2012).

"Masa expirasi (tahanan murni) Irianto tanggal 30 Oktober 2019. Tapi jika dia mendapatkan remisi, bisa bebas 17 Agustus besok," imbuhnya.

Iranto diketahui kabur, Selasa (31/7/2012) lalu, saat apel malam untuk mengembalikan tahanan ke selnya masing-masing setelah bekerja di luar tembok. Saat itu petugas lapas mendapati hanya tiga napi saja yang masuk ke sel. Tidak diketahu kapan Iranto meninggalkan lapas.

"Waktu apel pagi dan sore masih ada. Tapi saat dikumpulkan malam harinya setelah menyiram tanaman ternyata sudah tidak ada," pungkas Kadiv Lapas.

Widiatiningrum mengaku pihaknya sudah membentuk tim untuk mengejar Iranto. "Hari ini sudah terbentuk tim pemeriksa dan mulai melaksanakan tugas juga hari ini," jelasnya.

Sementara itu, Kapolsek Ngaliyan, Kompol Slamet R mengaku pihaknya belum menerima laporan dari Lapas Kedungpane terkait kaburnya napi tersebut. "Belum ada laporan. Pihak LP belum meminta bantuan," ungkapnya.

Iranto mendekam dipenjara dan dihukum 20 tahun penjara karena terjerat pasal 340 KUHP yaitu kasus pembunuhan berencana. Pidana 20 tahun tersebut merupakan perubahan pidana seumur hidup pada tahun 2008.


Indonesia jadi surga pelaku pedopilia dunia. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(alg/try)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%
MustRead close