detikcom

Kamis, 07/06/2012 13:09 WIB

Proyek Underpass di Samarinda Longsor, Pekerja Tewas Tertimbun

Robert - detikNews
Lokasi proyek yang longsor/Robert-detikcom
Samarinda - Pekerja pembangunan terowongan angkutan tambang batu bara di Samarinda, Kalimantan Timur, tewas mengenaskan tertimbun longsoran tanah. Proyek pengerjaan underpass itu pun dihentikan seketika.

Keterangan diperoleh detikcom di lokasi, nahas yang menimpa korban yang diketahui bernama Darsono, terjadi sekitar pukul 09.15 WITA, Kamis (7/6/2012). Kejadian itu membuat panik pekerja lainnya.

Darsono yang tepat berada tepat di dasar terowongan di bawah badan jalan raya, tidak bisa menghindari longsoran tanah yang terjadi seketika. Lokasi kejadian sendiri berada di ruas jalan simpang tiga perbatasan kota Samarinda-Kutai Kartanegara.

"Saat kejadian tengah mengerjakan pemasangan pembesian (untuk konstruksi jalan terowongan). Memang ada pekerja di bawah, yang tertimbun satu orang (Darsono)," kata Pengawas Teknis perusahaan tambang batu bara PT Bukit Baiduri Energi (BBE), Opian, kepada wartawan saat ditemui di kantornya yang berlokasi di sekitar proyek, Kamis (7/6/2012) siang.

Menurut Opian, Darsono tercatat sebagai helper PT Bangun Cipta Karya, selaku kontraktor utama pengerjaan jalan terowongan angkutan tambang batu bara. Meski longsoran menimpa Darsono, Opian menyangkal insiden itu sebagai kelalaian.

"Bukan, bukan kelalaian. Tekstur tanah memang labil dan itu kejadian alam. Kita juga sudah preventif untuk membuat menahan longsoran," kilahnya.

"Kita sudah melakukan plesteran (semenisasi) tapi memang kondisi tanah labil. Itu faktor alam," tambahnya.

Usai kejadian, korban yang tertimbun berhasil dievakuasi dengan menggunakan alat berat bersama pekerja lainnya. Jenazah dibawa ke Kamar Jenazah RSU Abdul Wahab Syachranie Samarinda. Aparat kepolisian dari Polsekta Samarinda Ulu yang berada di lokasi, belum bersedia memberikan keterangan mengenai kejadian ini.

"Ya, jenazah dibawa ke rumah sakit (RSUD Abdul Wahab Syachranie Samarinda)," terang Opian.

Pasca kejadian, aktivitas proyek dihentikan sementara waktu. Jenazah juga sudah berada di kamar jenazah RSUD Abdul Wahab Syachranie. Lokasi proyek terowongan berkedalaman sekitar lebih dari 3 meter itu pun sudah dipasang garis polisi untuk penyelidikan lebih lanjut.

Indonesia jadi surga pelaku pedopilia dunia. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(try/try)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
74%
Kontra
26%