detikcom

Rabu, 25/04/2012 11:05 WIB

Video Mesum Mirip Anggota DPR Diduga Direkam dengan HP Pintar

Nurvita Indarini - detikNews
pesatnews
Jakarta - Masyarakat digegerkan kabar video mesum mirip anggota DPR. Anggota DPR yang juga pakar telematika, Roy Suryo, menduga video tersebut direkam dengan menggunakan smart phone atau HP pintar yang memiliki kamera cukup bagus.

"Saya sampaikan patut diduga diambil dengan smart phone, atau HP berkamera. Bisa merek N atau yang lain," ujar Roy dalam perbincangan dengan detikcom, Rabu (25/4/2012).

Dia menambahkan, sulit dibantah atau disangkal kalau pelaku perempuan di video itu memang anggota DPR. Namun Roy tidak bisa memastikan siapa pemeran laki-laki dalam video tersebut.

Dengan semakin tinggi teknologi gadget, Roy mengatakan siapa pun harus berhati-hati. Jika merekam sesuatu dengan HP pintar maka harus berhati-hati ketika akan menservis atau menjual HP-nya.

"Pertama dari sisi teknis perlu antisipasi siapa pun, agar berhati-hati dengan teknologi gadget. Yang terjadi di kasus ini, direkam dengan smart phone. Mungkin HP pernah diservis atau memorinya di-copy di tempat lain lalu tersebar," papar Roy.

Roy mempersilakan Badan Kehormatan (BK) DPR untuk mendatangkan ahli telematika independen untuk mendalami video tersebut. Dia yakin ahli telematika independen dapat menganalisa kapan video tersebut dibuat.

"Analisa kapan dibuat, ahli telematika saja yang menguji," sambung politikus dari Partai Demokrat ini.

Disebut-sebut dua politikus PDIP terkait dalam video tersebut, yakni Karolin dari Komisi IX DPR dan Aria Bima. Karolin yang dikonfirmasi wartawan tidak mengangkat telepon selulernya. Pesan singkat yang dikirim juga tidak berbalas. Sedangkan Aria Bima menyatakan dirinya tidak terlibat dalam masalah itu.

"Ini rumor atau isu yang saya tidak tahu dari nama awalnya dan siapa yang menggulirkannya. Saya rasa saya juga tidak perlu menanggapi masalah itu karena saya tidak terlibat dalam masalah itu," ujar Aria saat ditemui detikcom di sebuah tempat di Solo, seusai berkunjung ke produsen dan distributor pupuk di Dapil V Jateng (Solo, Sukoharjo, Boyolali, Klaten), Selasa (24/4) kemarin.



Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(vit/nrl)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
84%
Kontra
16%