Rabu, 12/10/2011 13:49 WIB

Hary Tanoesoedibjo Gabung Partai NasDem

Nurvita Indarini - detikNews
Jakarta - Pemilik grup media MNC Hary Tanoesudibjo bergabung dengan Partai Nasional Demokrat (NasDem). Hary Tanoe menjadi bagian keluarga besar partai tersebut sejak sekitar dua bulan lalu. Kursi apakah yang disiapkan untuk Hary?

"Kalau akan jadi ketua umum belum tahu. Kita sekarang sedang berdiskusi posisi apa yang tepat untuk Hary Tanoe, termasuk saya sendiri. Tapi tidak penting siapa yang menggiring bola dan mencetak gol, yang penting adalah gol yang kita inginkan tercipta," kata Ketum Partai NasDem, Rio Capella, dalam perbincangan dengan detikcom, Rabu (12/10/2011).

Dia menjelaskan, masa-masa pendekatan Hary Tanoe dengan Partai NasDem berjalan sejak sekitar 5-6 bulan lalu. Setelah kedua belah pihak banyak berdiskusi, ternyata ada kesamaan visi, misi, pandangan dan emosi.

"Kita memandang bahwa apa yang dilakukan Partai NasDem sama dengan yang dipikirkan Hary Tanoe. Kesimpulannya, Hary Tanoe bisa gandengan tangan dengan Partai NasDem, jadi keluarga besar Partai NasDem," tutur Rio.

Menurut dia, meski berkecimpung di bisnis media, bukan berarti Hary Tanoe tidak tahu apa-apa tentang politik dan kebangsaan. Keberhasilan Hary Tanoe membesarkan perusahaan yang dimiliki memperlihatkan bahwa pria tersebut memiliki visi yang jelas.

"Jangan underestimate terhadap kehadiran Hary Tanoe di sini," imbuh Rio.

Apakah ada latar belakang lain bergabungnya Hary Tanoe? "Bergabung ke Partai NasDem karena partai ini membawa misi yang jelas, bukan membawa kepentingan kelompok tertentu. Bersama-sama ingin melakukan restorasi, gerakan perubahan. Ini perlu diapresiasi, tanpa dicurigai macam-macam. Dia bukan orang yang tiba-tiba," jelas Rio.



Ikuti berbagai peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 16.45 WIB

(vit/asy)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Pemprov DKI Larang Aplikasi Taksi Uber

Baru diluncurkan sepekan, aplikasi penghubung taksi Uber langsung mendapat respons negatif dari Pemprov DKI. Alasan pelarangannya, mulai dari tak ada izin, tak ada kantor, tak mengikuti tarif resmi, berpelat hitam sehingga dikhawatirkan merugikan konsumen. Bila Anda setuju dengan Pemprov DKI yang melarang aplikasi taksi Uber, pilih Pro! Bila tidak setuju pelarangan taksi Uber, pilih Kontra!
Pro
86%
Kontra
14%