Sultan Sulu Minta Gencatan Senjata dengan Malaysia

- detikNews
Kamis, 07 Mar 2013 12:04 WIB
Sultan Sulu (GMA News)
Sabah, - Kesultanan Sulu meminta gencatan senjata dengan otoritas Malaysia di wilayah Sabah. Tujuannya, supaya para pengikut Sultan Sulu asal Filipina selatan itu bisa menguburkan orang-orang mereka yang tewas dalam bentrokan di kota Lahad Datu, Sabah pada Jumat, 1 Maret lalu.

"Malaysia adalah negara muslim jadi mereka harusnya mengerti bahwa kami perlu menguburkan orang-orang kami yang tewas," kata Abraham Idjirani, juru bicara Sultan Jamalul Kiram III, penguasa Kesultanan Sulu seperti diberitakan harian The Star, Kamis (7/3/2013).

"Saya harap Malaysia akan mempertimbangkan hal ini," imbuhnya.

Sebanyak 12 pengikut Sultan Sulu tewas dalam serbuan aparat polisi Malaysia di desa pantai Tanduo pada 1 Maret lalu. Dalam baku tembak yang terjadi selama sekitar 30 menit itu, dua polisi Malaysia juga tewas.

Sekitar 200 orang pengikut Sultan Sulu tiba di Sabah pada 9 Februari lalu untuk mengklaim daerah itu sebagai milik leluhur mereka berdasarkan dokumen-dokumen sejarah. Hingga saat ini mereka masih berada di wilayah tersebut dan operasi pengejaran pun terus dilakukan otoritas Malaysia untuk menangkap mereka.


(ita/nrl)