detikNews
Sabtu 15 Oktober 2016, 20:11 WIB

Tinjau Proyek Pembangunan Bandara Ahmad Yani, JK: Masalahnya Pada Lahan

Muhammad Taufiqqurahman - detikNews
Tinjau Proyek Pembangunan Bandara Ahmad Yani, JK: Masalahnya Pada Lahan Wapres JK berkemeja cokelat tua (Foto: Hasan Al Habshy)
Semarang - Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) melakukan peninjuan ke proyek pembangunan terminal Bandara Ahmad Yani, Semarang, Jawa Tengah. JK menyebut kendala utama pembangunan itu adalah pada lahan yang lembek.

"Ya tadi dijelaskan kendalanya biasanya karena lahan atau masalah teknis, kemudian ini rawa-rawa jadi agak beda," kata JK di bandara Ahmad Yani, Semarang, Jawa Tengah, Sabtu (15/10/2016).

Nilai proyek pembangunan bandara Ahmad Yani sebesar Rp 1,9 triliun dan diperkirakan akan rampung pada tahun 2018. Pembangunan baru ini seluas 58.000 meter persegi dengan lahan parkir seluas 43.500 meter persegi. JK mengatakan masalah yang dihadapi oleh bandara Ahmad Yani sama seperti masalah yang dihadapi pada pembangunan bandara Kualanamu.

"Sama seperti Medan, kualanamu jadi ada masalah lahan, lembek," ucapnya.

JK menjelaskan tren ke depan, masyarakat akan sering melakukan perjalanan via jalur udara. Hal ini dikarenakan jumlah penduduk yang terus bertambah dan meningkatnya pendapatan masyarakat.

"Sehingga angkutan udara itu selama lebih di atas setengah jam orang lebih milih prirotas pertama, angkutan udara tarifnya semakin turun, angkutan darat makin naik. Itu masalah teknologi," terangnya.

Berdasarkan pengalaman sebelumnya, saat suatu bandara dibuka maka semakin lama, semakin ramai jalur penerbangan ke daerah tersebut.

"Kalau sudah dibangun, ini pasti akan melonjak. Begitu di bangun bandara, infrastruktur makin baik, menyenangkan, efisien pasti langsung melonjak. Pilihan orang bepergian pilihan utamanya kalau jarak jauh pasti pilih pesawat terbang," ucapnya.


(fiq/dnu)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed