RUU KUHP

Alasan Jual Miras ke Orang Belum 18 Tahun Dibui 1 Tahun

- detikNews
Rabu, 27 Mar 2013 08:01 WIB
ilustrasi
Jakarta - Anda geram dengan mudahnya anak-anak membeli minuman membukkan di mini market secara bebas? Nah, Rancangan KUHP diharapkan bisa jadi mengurangi peredaran minuman keras tersebut. Sebab rancangan itu akan memidana penjual bagi orang yang menjualnya bagi orang yang belum berusia 18 tahun.

"Ini salah satunya menampung keluhan masyarakat, yaitu anak-anak mereka membeli minuman keras di toko-toko kelontong dan mini market atau supermarket," kata pakar hukum pidana Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakarta, Dr Mudzakir kepada detikcom, Rabu (27/3/2013).

Selain menampung spirit masyarakat juga mengadopsi UU Narkotika dan Keppres yang membatasi peredaran miras. Sebab dengan bebasnya anak-anak membeli miras tersebut memberi dampak berkepanjangan pada generasi bangsa.

Pengaturan secara ketat ini juga diatur di berbagai negara Eropa dan Amerika. Di negara tersebut, penjualan miras juga diancam pidana dan penjual wajib menolak pembeli jika usianya belum 18 tahun.

"Apa kita tidak atensi terhadap anak-anak yang suka mabuk karena dapat dengan mudah memperoleh minuman keras di warung-warung dan lain-lain, padahal mereka menjadi korban korporasi yang memproduksi minuman keras. Bagaimana dampak lanjutannya?" cetus salah satu tim perumus RUU KUHP/KUHAP ini.

Seperti diketahui, di Jakarta dan kota-kota besar di Indonesia, miras dengan kadar rendah seperti bir hingga kadar alkoholnya tinggi bisa didapati dengan mudah di mini market di setiap titik jalan. Mini market ini juga sekaligus memberikan sarana untuk menikmati minuman tersebut.

Rencana aturan ini tertuang dalam Bab XVI tentang Tindak Pidana Kesusilaan Bab Ketujuh tentang Bahan yang Memabukkan.

Dalam Pasal 499 ayat 1 huruf a disebutkan 'dipidana dengan pidana penjara paling lama 1 tahun atau pidana denda paling banyak Rp 30 juta setiap orang yang menjual atau memberi bahan yang memabukkan kepada orang yang nyata kelihatan mabuk'.

"Dipidana dengan pidana penjara paling lama 1 tahun atau pidana denda paling banyak Rp 30 juta setiap orang menjual atau memberi bahan yang memabukkan kepada orang yang belum berumur 18 tahun," demikian bunyi Pasal 499 ayat 1 huruf b seperti tertulis dalam Rancangan KUHP.

(asp/mpr)