PDIP: Sesat Jika Pidato Megawati Dianggap Rendahkan Jokowi!

ADVERTISEMENT

PDIP: Sesat Jika Pidato Megawati Dianggap Rendahkan Jokowi!

Matius Alfons Hutajulu - detikNews
Jumat, 13 Jan 2023 16:15 WIB
Megawati Soekarnoputri
Foto: Megawati Soekarnoputri. (Dok. PDIP)
Jakarta -

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri menyampaikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) kasihan jika tidak ada PDIP saat pidato di HUT PDIP ke-50. Ketua DPP PDIP Said Abdullah menjelaskan konteks pidato Megawati.

Said menyebut pernyataan Megawati disampaikan dalam acara yang ditujukan untuk internal PDIP. Selain itu, dia menyebut Megawati justru hendak menyampaikan bahwa Jokowi juga kader dari PDIP yang didukung menjadi presiden.

"Pidato Bu Mega di HUT 50 tahun PDI Perjuangan adalah acara internal. Refleksi bersama perjalanan PDI Perjuangan dan perjuangannya sebagai partai berideologi nasionalis. Pernyataan Bu Mega terkait Pak Jokowi tidak akan menjadi presiden jika tidak dicalonkan oleh PDI Perjuangan adalah wujud refleksi bahwa semua kader PDI Perjuangan," kata Said saat dihubungi, Jumat (13/1/2023).

Said mengatakan, secara prosedural, Megawati benar menyampaikan Jokowi tidak akan bisa menjadi presiden tanpa adanya PDIP. Menurutnya, Jokowi bahkan tidak akan bisa maju sebagai capres jika tak didukung oleh PDIP.

"Memang harus kita akui, syarat pencalonan presiden adalah tiket partai politik. Jadi jika kita maknai pernyataan Bu Mega secara prosedural memang benar adanya. Karena tiket pencalonan dari PDI Perjuanganlah Pak Jokowi memenuhi syarat menjadi calon presiden. Kalau syarat pencalonan tidak terpenuhi tentu saja beliau tidak akan meungkin menjadi calon presiden. Kalau menjadi calon sah presiden saja gagal, apalagi jadi presiden. Bukankah itu logika konstitusionalnya?" jelasnya.

Ketua DPP PDIP Said Abdullah/Dok IstimewaFoto: Ketua DPP PDIP Said Abdullah/Dok Istimewa

Namun demikian, Said tidak menitikberatkan pernyataan Megawati pada persoalan legal-formal pencalonan presiden. Lebih jauh, dia menyampaikan bahwa semua kader PDIP yang saat ini menduduki jabatan publik merupakan hasil kerja gotong royong PDIP.

"Ada peran besar PDI Perjuangan bagi setiap kader yang menduduki jabatan-jabatan publik di semua tingkatan, baik di eksekutif, maupun legislatif. Dan hal itu adalah hasil kerja gotong royong segenap petugas partai. Pesan sentral Bu Mega adalah mengingatkan semua kader, tak terkecuali Presiden Joko Widodo untuk selalu meresapi prinsip kerja gotong royong. Inilah poin dari pernyataan Bu Mega tersebut," tegasnya.

Karena itulah, dia menilai sesat dan keliru jika pernyataan Megawati kepada Jokowi dianggap merendahkan martabat Jokowi sebagai presiden. Megawati, kata dia, justru memuji kinerja Jokowi selama menjadi presiden.

"Jadi jangan dipotong potong, apalagi pihak luar ikutan baper, sebab ini bukan ditujukan kepada siapa pun. Apalagi pihak luar memaknai ini sikap merendahkan Presiden Jokowi, keliru dan hal itu sesat pikir karena tidak memahami utuh pernyataan Bu Mega dan konteks pidatonya yang untuk internal partai. Dan Ibu Mega juga memuji kinerja Presiden Jokowi dalam pidatonya. Kenapa bukan ini yang dibahas?" tuturnya.

Simak video 'Mega bilang Jokowi Kasihan Tanpa PDIP, Pengamat: Wajar Saja:

[Gambas:Video 20detik]



Simak selengkapnya di halaman berikutnya.



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT