LKPP: 44 Kasus Korupsi Terkait Anggota KPU dan KPUD Selama 2014-2020

ADVERTISEMENT

LKPP: 44 Kasus Korupsi Terkait Anggota KPU dan KPUD Selama 2014-2020

Karin Nur Secha - detikNews
Selasa, 22 Nov 2022 14:18 WIB
Kepala LKPP Hendrar Prihadi
Kepala LKPP Hendrar Prihadi. (Karin/detikcom)
Jakarta -

Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP) mencatat ada 44 kasus korupsi yang libatkan anggota KPU/KPUD dalam rentang tahun 2014-2020. Kepala LKPP Hendrar Prihadi menyebut kasus korupsi ini terkait dengan pengadaan barang/jasa.

"Menurut data yang terkumpul dari sebuah sistem online dari direktori putusan MA, dari 2014-2020, kasus korupsi yang terkait anggota KPU, KPUD terkait pengadaan barang/jasa ini total sebanyak 44 kasus yang tentu ini menjadi keprihatinan kita bersama," ujar Hendrar di kantor KPU RI, Jakarta Pusat, Selasa (22/11/2022).

Hendrar menyebut pengadaan barang dan jasa menjadi salah satu titik rawan korupsi. Bukan hanya integritas saja yang menjadi tantangan melainkan ketidakpahaman dengan aturan yang berlaku.

"Semoga dengan adanya nota kesepahaman pagi hari ini, KPU, KPUD, LKPP, bisa memberikan solusi terbaik dalam menjalankan proses pengadaan barang/jasa dalam pemilu 2024. Sehingga tercipta rasa aman dan nyaman buat kita semuanya," jelas Hendrar.

Dia juga berharap agar pesta demokrasi nantinya memberi dampak positif bagi perekonomian, khususnya para pelaku UMKM dan koperasi.

"Meskipun yang menarik, dampak pada pertumbuhan ekonomi menurut catatan statisik relatif kecil, tapi pemilu tetap dapat memiliki kontribusi menggerakkan ekonomi dan meningkatkan konsumsi secara agregat," ucapnya.

Diketahui, KPU melakukan penandatangan nota kesepahaman antara KPU dengan Kemenkumham, Kominfo dan LKPP. Selain itu, mereka juga melakukan perjanjian kerja sama antara KPU dengan Ditjen Administrasi Hukum Umum Kemenkumham.

Dalam acara ini, turut hadir Menkumham Yasonna Laoly, Menkominfo Johnny G Platte dan Kepala LKPP Hendrar Priyadi. Dalam kesempatan yang sama, Ketua KPU RI Hasyim Asyari mengucapkan terima kasih atas penandatanganan nota kesepahaman tersebut.

"Kami ucapkan terima kasih dengan Pak Menkumham, Menkominfo, LKPP atas penandatanganan nota kesepahaman di antara kita terutama dalam rangka untuk memperlancar dan menyukseskan kegiatan Pemilu 2024," ucapnya.

(ain/rfs)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT