KPU Mau Batasi Pemilih Tiap TPS 300 Orang, Bawaslu Nilai Tak Sesuai UU

ADVERTISEMENT

KPU Mau Batasi Pemilih Tiap TPS 300 Orang, Bawaslu Nilai Tak Sesuai UU

Karin Nur Secha - detikNews
Selasa, 04 Okt 2022 16:36 WIB
Ketua Bawaslu Rahmat Bagja
Rahmat Bagja (Foto: Biro Pers Setpres)
Jakarta -

Ketua Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Rahmat Bagja menilai rencana Komisi Pemilihan Umum (KPU) membatasi jumlah pemilih di tiap TPS maksimal 300 orang tak sesuai Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu. Dalam UU itu, katanya, jumlah pemilih tiap TPS maksimal 500 orang.

"Terhadap rancangan PKPU penyusunan daftar pemilih dalam penyelenggaraan pemilu, Bagja mengungkapkan ada dua pasal yang dinilai Bawaslu tidak sesuai dengan ketentuan dalam Undang Undang 7/2017 tentang Pemilu, yakni Pasal 15 dan 86. Pasal 350 ayat (1) UU Pemilu mengatur jumlah pemilih untuk setiap Daftar Pemilih Sementara (DPS) paling banyak 500 orang, sedangkan pasal 15 ayat (3) Rancangan PKPU mengatur jumlah pemilih setiap TPS paling banyak 300 orang," ucap Bagja dalam keterangannya, Selasa (4/10/2022).

"Ketentuan pasal 15 ayat (3) Rancangan PKPU tidak sesuai dengan ketentuan pasal 350 Ayat (1) UU Pemilu," sambungnya.

Dia juga menyoroti Pasal 86 ayat (3) yang berbunyi 'salinan DPT yang diberikan tidak menampilkan informasi NIK, nomor KK, nomor Paspor, dan/atau nomor SPLP secara utuh'. Menurut Bagja, pasal tersebut harus dikecualikan terhadap pengawas Pemilu.

"Ini karena pengawas Pemilu bagian dari penyelenggara Pemilu yang mempunyai satu kesatuan fungsi dengan KPU," kata Bagja.

Bagja menyoroti rancangan PKPU tentang pencalonan perseorangan peserta Pemilu anggota DPD. Dia menilai ketentuan Pasal 15 ayat (3) Rancangan PKPU tidak sesuai dengan ketentuan Pasal 182 huruf (g) Undang-Undang Pemilu.

"Bahwa ketentuan Pasal 15 ayat (3) huruf c disamakan pengaturannya dengan Pasal 15 ayat (3) huruf b, sepanjang yang bersangkutan mengemukakan secara jujur dan terbuka kepada publik maka yang bersangkutan dapat menjadi peserta Pemilu," kata Bagja.

Dia juga menyoroti rancangan PKPU tentang Partisipasi Masyarakat (Parmas) dalam pemilu dan pilkada. Dia mengatakan ada tiga pasal yang tidak sesuai dengan UU Pemilu, yakni Pasal 6, Pasal 10, dan Pasal 29.

Bagja mengatakan Pasal 6 rancangan PKPU itu menyebut partai politik (parpol) dapat melakukan kegiatan peningkatan partisipasi masyarakat sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Namun, dalam Pasal 448 UU Pemilu tidak memberikan hak kepada parpol untuk berperan dalam peningkatan partisipasi masyarakat karena parpol merupakan peserta pemilu.

"Hal ini sesungguhnya untuk mencegah konflik kepentingan dan untuk mewujudkan pemilu yang jujur. Dengan demikian Pasal 6 rancangan PKPU tersebut, tidak sesuai dengan prinsip pemilu dan pemilihan yang jujur dan tidak sesuai dengan ketentuan Pasal 448 UU Pemilu," ujarnya.

Masih soal rancangan PKPU Parmas, Bagja mengatakan Pasal 448 ayat (2) UU Pemilu telah membatasi empat bentuk Parmas, yaitu sosialisasi Pemilu, pendidikan politik bagi Pemilih, survei atau jajak pendapat tentang Pemilu dan penghitungan cepat hasil Pemilu. Dia mengatakan Pasal 10 huruf d dan ketentuan Pasal 29 rancangan PKPU tentang Parmas tidak sesuai dengan ketentuan Pasal 448 ayat (2) Undang-undang Pemilu.

Simak juga 'Komisi II Soroti Praktik Jual Beli Jabatan Petugas Ad Hoc Gegara Honor Naik':

[Gambas:Video 20detik]



(ain/haf)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT