DetikNews
Kamis 07 Januari 2016, 13:54 WIB

Tokoh Inspirasi

Utamakan Salat dan Selamat, Kunci Kesuksesan Budi Harta Winata

Jabbar Ramdhani - detikNews
Utamakan Salat dan Selamat, Kunci Kesuksesan Budi Harta Winata Foto: dok. Artha Mas Graha Andalan
Jakarta - Perusahaan konstruksi pada umumnya menggunakan slogan 'Utamakan Keselamatan dan Kesehatan Kerja'. Namun pabrik konstruksi baja milik Budi Harta Winata (39) berbeda. Prinsipnya adalah 'Utamakan Salat dan Keselamatan Kerja'.

Dua pesan bijak itu terpampang di alat berat, lokasi proyek sampai workshop milik Budi. Bukan hanya jargon, namun Budi dan para pegawainya benar-benar menerapkan prinsip tersebut.

Saat diwawancarai detikcom di kantornya di Cikarang, Bekasi, Jabar, Rabu (6/1) sore, Budi tak henti-hentinya melihat jam dan menanyakan pada anak buahnya soal waktu salat. Begitu azan magrib berkumandang, Budi menghentikan wawancara dan mengajak detikcom salat berjamaah di musala pabrik yang disebutnya sebagai ruangan terbesar dan terbersih.

"Kalau saya pengin punya perusahaan yang Islami. Kalau dulu di kantor saya, saya buka bareng cuma sekali sebulan. Tapi saya mau tiap hari. Begitu juga kalau saya punya musala saya mau yang bagus, berkarpet, wangi, ber-AC. Tidak
ada ruangan yang paling besar selain musala," cerita Budi yang pernah menjadi tukang las keliling ini.
dok. Artha Mas Graha Andalan

Atas dasar itu, Budi membuat slogan 'Utamakan Salat dan Keselamatan Kerja'. Baginya, segala sesuatu harus berpegang pada Allah. Sambil tentunya membuat usaha yang bermanfaat bagi orang banyak dan jujur.

"Kalau kita berguna untuk satu orang, maka rezeki kita cuma untuk satu orang. Tapi kalau kita berguna bagi 1.000 orang, rezeki kita juga sebesar 1.000 orang," terangnya.

Menurut Budi, ada lima hal yang membuatnya sukses menjalani hidup, yakni berdoa, sedekah, menjaga hubungan baik dengan manusia, menjadikan orang tua sebagai raja dan banyak bersyukur. Ketika semua sudah dijalani, namun belum berhasil, dia mengingatkan agar jangan mudah menyerah.

1. Berdoa

Kebiasan yang tak pernah lepas dari aktivitas Budi adalah berdoa. Dia tak pernah 'jaim' saat meminta pada Yang Maha Kuasa. Salah satu contoh doanya ketika muda adalah berharap bisa membuka usaha sendiri, hingga akhirnya berhasil.

"Saya ingin punya usaha sendiri. Yang bisa mengatur kapan anak saya datang. Kapan saya bisa pulang. Kapan saya mau libur, kapan saya mau masuk," cerita Budi.

Setelah memiliki usaha kecil-kecilan dengan dua karyawan, Budi kembali berdoa. Dia meminta agar diberikan keleluasan mengelola workshop seluas 500 meter persegi, 1.000 meter persegi sampai akhirnya sekarang punya lahan hampir 20.000 meter persegi.

2. Jadikan orang tua sebagai raja

Budi menekankan pentingnya patuh pada orang tua. Bila seorang anak belum mampu mengurus orang tua sebagai raja, maka dia tak akan pernah jadi raja.
dok. pribadi

"Kadang ada orang yang suami istri bekerja, tapi karena mau irit, dia minta orang tuanya urus anaknya. Maka sampai kapan pun dia bakal susah. Maka kita harus muliakan orang tua," terangnya.

3. Hubungan dengan manusia

Budi juga mengingatkan pentingnya menjaga hubungan baik dengan manusia. Apa pun latar belakangnya, harus berbuat baik sebanyak-banyaknya pada orang lain.

4. Sedekah terbaik

Menurut Budi, sedekah terbaik itu adalah saat sedekah kita merasa kehilangan. Artinya, bukan sedekah biasa.

"Kalau kita punya uang Rp 1 juta tapi sedekah Rp 50 ribu itu biasa. Tapi kalau punya uang Rp 1 juta tapi sedekahnya Rp 980 ribu, itu tanda iman kamu sudah mantap," pesannya.

Budi (tengah)


5. Banyak bersyukur

Budi mengajak agar kita senantiasa bersyukur. Kehidupannya sekarang jauh lebih baik dari kehidupan dulu semasa lulus SMK.

"Kita memang harus buat patokan. Jadi kita bisa bersyukur. Saya bahagia kalau bisa makan di warung mie ayam. Tapi saya perlu nongkrong di restoran mewah, biar saya bisa dapat semangatnya juga. Agar saya ada patokan bahwa enak juga hidup mewah," terang pria yang mengidolakan Nabi Muhammad SAW ini.
(mad/mad)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed