DetikNews
Selasa 11 September 2018, 09:17 WIB

Hebat, Pelajar MI Blitar Raih Emas Olimpiade Matematika Internasional

Erliana Riady - detikNews
Hebat, Pelajar MI Blitar Raih Emas Olimpiade Matematika Internasional Foto: Erliana Riady
Blitar - Pelajar kelas 3 Madrasah Ibtidaiyah (MI) Perwanida Kota Blitar, ini memiliki prestasi membanggakan. Pelajar bernama Zufar Hanasta Ilmi ini, meraih medali emas di ajang Hong Kong International Mathematic Olympiade (HKIMO).

Pelajar berusia 9 tahun ini, berhasil menyisihkan ratusan peserta olimpiade matematika tingkat Asia yang digelar 31 Agustus-2 September 2018 lalu.

Putra kedua pasangan M Ibnu Mukti dan Dwi Harsusi Susilowati ini, rupanya memiliki banyak prestasi serupa sejak kelas 1 MI. Baik yang berskala nasional maupun internasional.

Seperti Kompetisi Mathematic Nalaria Realistik (KMNR) Tingkat Nasional tahun 2017 meraih medali emas. KMNR tahun 2018 juga meraih emas. Dan meraih emas juga dalamHidayatull Mathematic and Science Olimpiad (HIMSO) tahun 2018.

Ditemui di sekolahnya pagi ini, bagi Zufar, mengerjakan soal matematika tak ubahnya seperti bermain bola.

"Saya suka sama matematika. Gak susah kok ngerjainnya. Malah seneng pengen cepet selesai. Kalau selesai itu seperti main bola terus bisa memasukkan gol," ucapnya dengan lancar, Selasa (11/9/2018).

Kemampuan otak kiri Zufar memang bisa dibilang di atas rata-rata. Soal matematika yang sering dikerjakan dalam berbagai event lomba, merupakan soal matematika tingkat kelas 2 SMA. Namun bocah yang gemar olah raga bulu tangkis ini tak pernah sekalipun mengeluh.

"Tidak capek kok. Malah saya selalu pengen dikasi soal tiap hari. Tidak pernah sulit kok. Kalau mau lomba malah gak belajar, cuma main ngerjain soal. Nanti kalau saya duluan selesai ngerjain soal, saya pasti minta soal yang baru lagi," imbuhnya.

Soal hitungan yang rumit, bagi Zufar matematika hanya permainan saja. Orang tuanya yang menyadari kelebihan kemampuan anaknya ini, lalu memasukkan dalam lembaga bimbingan belajar khusus berhitung. Jadwal padat dilakukan Zufar sejak kelas 1 MI

"Pulang sekolah jam 3 sore. Langsung les matematika sampai jam 5 sore. Itu dari Senin sampai Kamis. Sampai rumah mandi, makan, terus tidur sampai pagi
Saya suka dan gak capek kok," ucapnya sambil tersenyum.

Ketika ditanya apakah bisa jauh dari mama untuk dikarantina, seperti umumnya peserta olimpiade sciense lainnya. Zufar menjawab begini.

"Sudah sering. Biasanya 10 hari. Mama gak menemani. Itu saya harus bangun jam 6 pagi. Mandi lalu sarapan. Terus latihan mengerjakan soal sampai makan siang sebentar. Habis itu mengerjakan soal lagi sampai jam 10 malam. Tapi saya ya merasa capek kok. Malah senang bisa kumpul banyak teman," ujarnya.

Kabid Kesiswaan MI Perwanida Ratna Khusna menyatakan, prestasi yang didulang siswa didiknya ini kuncinya hanya komunikasi.

"Kunci utamanya, komunikasi. Antara pihak sekolah, anak dan orang tua. Jangan ada keinginan dari satu pihak saja. Jangan sampai orang tua memaksakan kehendaknya pada anak. Seperti Zufar ini. Kami sampaikan potensinya yang terlihat sejak kelas 1. Lalu orang tua memfasilitasi, sekolah sebagai media. Karena jer basuki mowo beyo," pungkas Ratna.



Saksikan juga video 'Anies Apresiasi Pelajar DKI Pemenang Olimpiade Sains Nasional':

[Gambas:Video 20detik]


(fat/fat)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed