ADVERTISEMENT

Kepala CIA Sebut 15.000 Tentara Rusia Tewas dalam Invasi Ukraina

Novi Christiastuti - detikNews
Kamis, 21 Jul 2022 17:02 WIB
Russian service members work on demining the territory of Azovstal steel plant during Ukraine-Russia conflict in the southern port city of Mariupol, Ukraine May 22, 2022. REUTERS/Alexander Ermochenko
Ilustrasi -- Tentara Rusia dalam invasi militer ke Ukraina (dok. REUTERS/Alexander Ermochenko)
Colorado -

Amerika Serikat (AS) memperkirakan jumlah korban tewas dari kubu Rusia dalam perang di Ukraina sejauh ini mencapai belasan ribu orang. Di sisi lain, Ukraina juga diperkirakan menderita jumlah korban jiwa yang signifikan.

Seperti dilansir Reuters, Kamis (21/7/2022), Kepala Badan Intelijen Pusat AS atau CIA, William Burns, menuturkan dalam Forum Keamanan Aspen bahwa intelijen AS memperkirakan 15.000 tentara Rusia tewas dan 45.000 tentara lainnya luka-luka dalam pertempuran di Ukraina sejak invasi dilancarkan pada 24 Februari lalu.

Hampir lima bulan sejak Presiden Vladimir Putin memerintahkan invasi ke Ukraina, pasukan Rusia terus menggempur wilayah Ukraina bagian timur dan dilaporkan telah menduduki seperlima wilayah Ukraina. Disebutkan Burns bahwa pencapaian itu harus dibayar mahal oleh Rusia.

"Perkiraan terbaru dari komunitas intelijen AS sudah sekitar 15.000 (tentara Rusia) tewas dan mungkin tiga kali lipat yang terluka. Jadi kerugian yang cukup signifikan," sebut Burns dalam forum yang digelar di Colorado, AS itu.

"Dan, Ukraina juga menderita -- mungkin lebih sedikit dari itu. Tapi, Anda tahu, jumlah korban jiwanya signifikan," imbuhnya.

Rusia mengklasifikasikan kematian personel militer sebagai rahasia negara, bahkan pada masa-masa damai. Kremlin tidak pernah memperbarui jumlah resmi korban tewas selama perang di Ukraina. Terakhir pada 25 Maret lalu, Moskow melaorkan 1.351 tentaranya tewas dalam 'operasi militer khusus' di Ukraina.

Sementara pemerintah Ukraina mengakui pada Juni lalu bahwa sekitar 100-200 tentaranya tewas setiap harinya dalam pertempuran dengan Rusia.

Simak Video 'Zelensky: Sanksi Uni Eropa untuk Rusia Tidak Cukup!':

[Gambas:Video 20detik]



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT