ADVERTISEMENT

Bom Bunuh Diri Tewaskan 4 Orang di Pakistan, Pelakunya Wanita

Tim detikcom - detikNews
Rabu, 27 Apr 2022 10:09 WIB
A police officer stands guard near a passenger van, cordoned after a blast at the entrance of the Confucius Institute University of Karachi, Pakistan, April 26, 2022. REUTERS/Akhtar Soomro
Polisi Pakistan berjaga di dekat bangkai minibus yang hancur akibat serangan bom bunuh diri di dekat Institut Confucius pada Universitas Karachi (REUTERS/Akhtar Soomro)
Karachi -

Seorang wanita pengebom bunuh diri meledakkan dirinya di gerbang Institut Confucius di Universitas Karachi, Pakistan. Ledakan itu mengenai minibus yang membawa karyawan universitas itu dan menewaskan empat orang, termasuk tiga warga negara China yang mengajar di institut tersebut.

Seperti dilansir AFP, Rabu (27/4/2022), kelompok separatis Pakistan bernama Tentara Pembebasan Baloch mengklaim bertanggung jawab atas serangan bom bunuh diri pada Selasa (26/4) waktu setempat itu. Mereka menyebutnya sebagai serangan bom bunuh diri pertama yang dilakukan seorang wanita.

Target yang berkaitan dengan China secara rutin diserang oleh kelompok separatis dari Balochistan, di mana Beijing terlibat dalam proyek infrastruktur besar sebagai bagian dari Inisiatif Sabuk dan Jalan.

Kelompok separatis setempat telah sejak lama memendam kebencian terhadap proyek pertambangan dan energi yang menguntungkan di wilayah tersebut, dengan menyatakan warga lokal tidak merasakan manfaatnya dan terusir dari tanah mereka sendiri.

"Tentara Pembebasan Baloch menerima tanggung jawab untuk serangan yang mengorbankan diri hari ini," ucap juru bicara Tentara Pembebasan Baloch, Jeeyand Baloch, dalam pernyataan berbahasa Inggris yang dirilis via Telegram.

Kepolisian Karachi mengonfirmasi empat orang tewas akibat ledakan itu, yang terdiri atas sopir minibus yang warga Pakistan dan tiga staf Institut Confucius yang berkewarganegaraan China. Institut Confucius merupakan program kebudayaan dan pendidikan yang dioperasikan China di berbagai universitas di dunia.

Laporan Reuters yang mengutip Kepala Kepolisian Karachi, Ghulam Nabi Memon, menyebut tiga warga China yang tewas merupakan pengajar di Institut Confucius yang ada di Universitas Karachi.

Lihat juga video saat 'Bom Bunuh Diri saat Salat Jumat di Pakistan, 56 Orang Tewas!':

[Gambas:Video 20detik]



Disebutkan juga bahwa seorang penjaga dan satu warga China lainnya yang ada di dalam minibus mengalami luka-luka.

Rekaman CCTV yang ditayangkan televisi setempat menunjukkan seorang wanita berdiri di dekat gerbang masuk Institut Confucius, yang ada di dalam kompleks Universitas Karachi, saat minibus mendekat. Ketika hanya berjarak satu meter, wanita itu membalikkan badan dan meledakkan bom yang terpasang di tubuhnya.

Kepada Geo News TV, Memon mengungkapkan informasi menyebut wanita pengebom bunuh diri itu kemungkinan salah satu mahasiswa universitas tersebut.

Perdana Menteri (PM) Pakistan Shehbaz Sharif mengecam keras serangan bom bunuh diri itu. Dia juga berjanji akan menindak tegas secara hukum para pelaku di balik serangan itu.

"Saya sangat berduka atas hilangnya nyawa yang berharga, termasuk teman-teman China kita, dalam serangan keji di Karachi hari ini," ucapnya via Twitter.

"Saya mengecam keras aksi terorisme yang pengecut ini," tegas Sharif, sembari menyatakan bahwa 'para pelakunya pasti akan dibawa ke pengadilan'.

(nvc/ita)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT