Ratusan Penerbangan Dibatalkan Gegara 3 Kasus Corona di Shanghai

Rita Uli Hutapea - detikNews
Jumat, 26 Nov 2021 14:09 WIB
Wide-angle view of a modern aircraft gaining the altitude outside the glass window facade of a contemporary waiting hall with multiple rows of seats and reflections indoors of an airport terminal El Prat in Barcelona
ilustrasi (Foto: Getty Images/iStockphoto/skyNext)
Jakarta -

Ratusan penerbangan dibatalkan pada hari Jumat (26/11) ini setelah tiga kasus infeksi virus Corona dilaporkan di Shanghai, seiring pemerintah China melanjutkan kebijakan nol-COVID-19 yang ketat. Selain itu, beberapa sekolah juga ditutup dan paket-paket wisata ditangguhkan.

Beijing sebagian besar telah berhasil mengendalikan penyebaran virus Corona di wilayahnya melalui pembatasan perjalanan dan lockdown.

Tiga kasus positif tersebut merupakan ketiga sahabat yang melakukan perjalanan bersama ke kota terdekat Suzhou minggu lalu. Otoritas kesehatan Shanghai mengatakan bahwa semuanya telah divaksinasi penuh.

Seperti diberitakan kantor berita AFP, Jumat (26/11/2021), lebih dari 500 penerbangan dari dua bandara utama Shanghai dibatalkan pada hari Jumat ini, demikian menurut data dari pelacak penerbangan VariFlight.

Pemerintah Shanghai juga menginstruksikan bahwa semua paket wisata lintas provinsi yang melibatkan kota Shanghai - pusat komersial dan pariwisata utama - akan dibatalkan.

Enam rumah sakit di Shanghai juga telah menangguhkan layanan rawat jalan.

"China telah mengumpulkan banyak pengalaman dalam 'nol-COVID yang dinamis', sehingga strategi kami tidak akan berubah," kata Zhang Wenhong, kepala gugus tugas ahli pencegahan Corona Shanghai, pada briefing.

Dia memperingatkan bahwa ini bisa menjadi "situasi anti-epidemi yang normal yang mungkin kita temui lagi" di masa depan.