24 Orang Tewas Akibat Hujan Lebat Picu Banjir-Tanah Longsor di India

Tim detikcom - detikNews
Rabu, 20 Okt 2021 02:04 WIB
Ilustrasi fokus (bukan buat insert) Banjir & Longsor 2018 (Fuad Hasim/detikcom)
Foto: Ilustrasi banjir dan longsor (Fuad Hasim/detikcom)
Dehradun -

Hujan lebat selama beberapa hari melanda India utara menyebabkan banjir bandang dan tanah longsor. Akibat peristiwa itu, setidaknya 24 orang tewas dan belasan orang dilaporkan hilang.

Dilansir dari AFP, Rabu (20/10/2021), sebanyak 18 orang tewas dalam peristiwa tanah longsor pada Selasa (19/10). Sehari sebelumnya insiden serupa juga telah menewaskan enam orang tewas.

"24 orang tewas di negara bagian itu dalam 2 hari. Ada 6 kematian di negara bagian itu pada Senin dan sejauh ini 18 orang tewas pada Selasa," kata Ashok Kumar, kepala polisi Uttarakhand kepada AFP.

Sedikitnya 13 dari mereka yang tewas dalam tiga insiden terpisah di Kota Nainital, pada Selasa pagi, setelah hujan deras -- hujan deras yang sangat deras -- memicu tanah longsor dan menghancurkan beberapa bangunan.

"Lima dari korban tewas berasal dari satu keluarga yang rumahnya terkubur oleh tanah longsor besar," kata petugas sipil setempat Pradeep Jain kepada AFP.

Tanah longsor lain terjadi di distrik Almora utara menewaskan lima orang. Kelimanya tewas setelah batu-batu besar dan dinding lumpur menghancurkan dan menelan rumah mereka.

Departemen Meteorologi India memperpanjang dan memperluas peringatan cuaca pada hari Selasa, memprediksi curah hujan 'berat' hingga 'sangat deras' di wilayah tersebut selama dua hari ke depan. Beberapa daerah diguyur hujan lebih dari 400 milimeter (16 inci) pada hari Senin, menyebabkan tanah longsor dan banjir.

Pihak berwenang memerintahkan penutupan sekolah dan melarang semua kegiatan keagamaan dan wisata di negara bagian itu. Tayangan televisi dan video media sosial menunjukkan penduduk mengarungi air setinggi lutut di dekat danau Nainital, tempat wisata, dan Sungai Gangga meluap di Rishikesh.

Lebih dari 100 turis terjebak di dalam sebuah resor di Ramgarh setelah sungai Kosi yang meluap membanjiri beberapa daerah.

Tanah longsor adalah bahaya biasa di Himalaya utara India. Para ahli mengatakan bahwa itu menjadi lebih umum karena hujan menjadi semakin tidak menentu dan gletser mencair. Para ahli juga menyalahkan pekerjaan konstruksi pada bendungan pembangkit listrik tenaga air dan penggundulan hutan.

Pada bulan Februari, banjir bandang yang ganas melanda lembah terpencil di Uttarakhand, menewaskan sekitar 200 orang. Setidaknya 5.700 orang tewas di sana pada tahun 2013.

Di selatan, sebagian besar Kerala telah dilanda banjir dan tanah longsor sejak akhir pekan lalu, menewaskan sedikitnya 27 orang. Banyak bendungan di negara bagian itu mendekati tanda bahaya dan pihak berwenang mengevakuasi ribuan orang ke lokasi yang lebih aman saat sungai-sungai besar meluap.

(fas/fas)