Akan Mundur, PM Jepang Dikritik Soal Penanganan Corona

Novi Christiastuti - detikNews
Jumat, 03 Sep 2021 12:18 WIB
FILE - In this Aug. 17, 2021, file photo, Japanese Prime Minister Yoshihide Suga speaks during a news conference at prime ministers official residence in Tokyo. Broadcaster NHK says Friday, Sept. 3, 2021, Suga wont run for party leader, hinting he will resign as Japanese leader at the end of September. (Kimimasa Mayama/Pool Photo via AP, File)
Yoshihide Suga (Kimimasa Mayama/Pool Photo via AP, File)
Tokyo -

Perdana Menteri (PM) Jepang, Yoshihide Suga, yang akan mengundurkan diri dari jabatannya mengalami penurunan dukungan publik beberapa waktu terakhir. PM Suga juga dikritik atas caranya menangani pandemi virus Corona (COVID-19).

Seperti dilansir Reuters, Jumat (3/9/2021), Suga yang menjabat sejak Shinzo Abe mundur karena alasan kesehatan pada September tahun lalu, melihat penurunan angka dukungan publik untuknya dalam polling terbaru yang mencapai di bawah 30 persen.

Angka dukungan publik ini mencetak rekor terendah untuk PM Suga sejak dia menjabat, terutama saat Jepang menghadapi gelombang terburuk Corona dan menjelang digelarnya pemilu tahun ini. Hasil polling yang digelar oleh dua surat kabar terkemuka di Jepang itu dirilis pada Senin (30/8) waktu setempat.

Dia dianggap gagal memanfaatkan Olimpiade Tokyo yang digelar di tengah pandemi Corona. Bahkan datangnya gelombang baru Corona memaksa pemerintahannya menerapkan kondisi darurat keempat di wilayah Tokyo dan area-area perkotaan lainnya.

Polling surat kabar Mainichi menunjukkan dukungan publik untuk PM Suga turun di bawah 30 persen untuk pertama kalinya, tepatnya berada di angka hanya 26 persen. Polling The Nikkei menunjukkan dukungan publik untuknya mencapai 34 persen, sesuai dengan rekor terendah dalam polling bulan lalu.

Polling ini digelar menjelang pemilihan ketua Partai Liberal Demokratik (LDP) yang mendominasi parlemen Jepang, pada September mendatang. Menurut polling tersebut, dua rival utama PM Suga, Menteri Reformasi Administrasi Taro Kono dan mantan Menteri Pertahanan Shigeru Ishiba, memiliki dukungan publik lebih tinggi darinya.

Mantan Menteri Luar Negeri Fumio Kishida yang juga maju untuk pemilihan Ketua LDP, mengkritik cara PM Suga menangani pandemi Corona pada Kamis (2/9) waktu setempat. Dia juga mendorong agar paket stimulus diloloskan pemerintah untuk memerangi pandemi.