Panas! Menlu Yunani dan Turki Ribut di Konferensi Pers

Novi Christiastuti - detikNews
Jumat, 16 Apr 2021 10:23 WIB
Turkish Foreign Minister Mevlut Cavusoglu, right, talks during a joint media statement with Greek Foreign Minister Nikos Dendias, following their meeting in Ankara, Turkey, Thursday, April 15, 2021. Greeces foreign minister is in Ankara Thursday for talks on the two NATO allies fraught relationship, following a slight easing of tensions between the neighbors.The visit is the first between the two nations following a tumultuous year.(AP Photo/Burhan Ozbilici)
Menlu Yunani, Nikos Dendias (kiri) saat menggelar konferensi pers bersama dengan Menlu Turki, Mevlut Cavusoglu (kanan) di Ankara (AP Photo/Burhan Ozbilici)
Ankara -

Kedua Menteri Luar Negeri (Menlu) dari Yunani dan Turki terlibat cekcok dan perdebatan panas soal berbagai isu saat menggelar konferensi pers bersama di Ankara pada Kamis (15/4) waktu setempat. Kedua negara yang saling bertetangga ini diketahui berselisih sengit selama setahun terakhir.

Seperti dilansir AFP, Jumat (16/4/2021), cekcok ini menunjukkan persoalan yang dihadapi kedua negara yang berselisih dalam upayanya memperbaiki hubungan.

Disebutkan bahwa pembicaraan yang dilakukan oleh Menlu Turki, Mevlut Cavusoglu dan Menlu Yunani, Nikos Dendias, di ibu kota Ankara dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa kedua negara anggota NATO ini berupaya mengesampingkan perbedaan setelah setahun berselisih.

Turki dan Yunani berada di ambang perang saat kapal militer kedua negara bertabrakan dan saling membayangi di tengah sengitnya sengketa soal perairan Mediterania pada Agustus tahun lalu.

Konferensi pers yang digelar pada Kamis (15/4) waktu setempat dibuka dengan pernyataan damai dari Cavusoglu yang memuji 'dialog sangat positif' yang baru saja digelar dengan Dendias di Ankara.

Namun Dendias memanfaatkan pernyataan pembukanya untuk membahas serangkaian keluhan sejak lama soal Turki, mulai dari soal pencarian sumber daya gas alam di perairan sengketa hingga perlakuan Turki terhadap kelompok minoritas Yunani Ortodoks dan perselisihan kedua negara soal imigran.

"Posisi Yunani jelas dan ini bukan pertama kali Anda mendengarnya," ucap Dendias kepada Cavusoglu saat momen panas dalam konferensi pers yang digelar selama 35 menit ini.

Tonton juga Video: Erdogan Serukan Konflik Rusia-Ukraina Diselesaikan Secara Damai

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2