Polisi Myanmar Kembali Tembaki Demonstran, 3 Orang Kritis

Novi Christiastuti - detikNews
Selasa, 02 Mar 2021 18:45 WIB
Police run while holding shields as they attempt to disperse protesters taking part in a demonstration against the military coup in Yangon on February 27, 2021. (Photo by Ye Aung THU / AFP)
Ilustrasi (dok. AFP/YE AUNG THU)
Naypyitaw -

Polisi Myanmar dilaporkan kembali melepas tembakan peluru tajam dalam unjuk rasa antikudeta terbaru di wilayah barat laut negara itu. Sedikitnya tiga demonstran antikudeta mengalami luka parah dan kini dalam kondisi kritis akibat tembakan itu.

Seperti dilansir AFP, Selasa (2/3/2021), unjuk rasa antikudeta kembali digelar di kota Kale pada Selasa (2/3) waktu setempat. Menurut paramedis yang menyaksikan langsung peristiwa ini dan merawat korban luka, unjuk rasa berujung rusuh saat polisi melepas tembakan ke arah demonstran.

"Sekitar 20 orang mengalami luka-luka dalam penindakan pagi hari oleh polisi dan tentara di Kale," tutur seorang petugas penyelamat yang enggan menyebut identitasnya.

"Tiga orang... terkena tembakan peluru tajam dan kini dalam kondisi kritis," imbuhnya.

Dituturkan petugas penyelamat itu bahwa polisi awalnya mengerahkan gas air mata dan peluru karet, sebelum akhirnya menggunakan peluru tajam.

Seorang dokter yang merawat para korban luka di rumah sakit setempat mengonfirmasi bahwa sejumlah orang dalam kondisi kritis.

"Satu orang terkena di pahanya dan sekarang dia menjalani operasi. Satu lagi terkena di perut dan dia membutuh transfusi darah... Satu lainnya terkena di dada. Kondisinya mengkhawatirkan -- kami tidak menyukainya," tutur sang dokter yang tidak menyebut identitasnya kepada AFP.

Lihat Video: Ketegangan Massa Pedemo Bentrok dengan Polisi Myanmar

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2