Paus Fransiskus Suarakan Solidaritas untuk Rakyat Myanmar Usai Kudeta

Syahidah Izzata Sabiila - detikNews
Senin, 08 Feb 2021 12:44 WIB
Paus Fransiskus: Kapitalisme Gagal Melindungi Kemanusiaan Selama Pandemi Corona
Paus Fransiskus di Vatikan (Foto: DW News)
Vatikan -

Paus Fransiskus menyuarakan solidaritas terhadap rakyat Myanmar setelah kudeta militer mengejutkan dunia internasional. Paus mendesak militer untuk bisa hidup berdampingan secara demokratis.

"Saya berdoa agar mereka yang berkuasa di negara ini akan bekerja ... menuju kebaikan bersama," katanya dari balkon yang menghadap ke Lapangan Santo Petrus, Vatikan setelah pembacaan doa pada Minggu (7/2) waktu setempat.

Seperti dilansir AFP, Senin (8/2/2021) Paus, yang pernah mengunjungi Myanmar pada 2017, menyerukan "keadilan sosial, stabilitas nasional, dan koeksistensi demokrasi yang harmonis".

Warga Myanmar menggelar aksi demo besar-besaran untuk memprotes kudeta militer. Menurut perkiraan, jumlah pengunjuk rasa di Yangon mencapai 100.000 orang di mana demonstrasi besar-besaran juga terjadi di kota-kota lain. Mereka mengutuk kudeta yang membuat terhentinya demokrasi yang telah diusahakan Myanmar setelah 10 tahun.

Unjuk rasa yang terjadi di Myamar mendorong militer melakukan blokade Internet nasional.

Seruan online untuk memprotes kudeta memicu munculnya kelompok perlawanan yang lebih berani, termasuk aksi warga yang memukulkan panci dan wajan, yang secara tradisional dikaitkan dengan mengusir roh jahat.

Para pengunjuk rasa mengumumkan bahwa mereka akan kembali beraksi pada Senin (8/2) pukul 10 pagi waktu setempat. Mereka akan terus menentang keadaan darurat yang diberlakukan oleh militer dan mengindikasikan tidak akan berhenti dalam perlawanan mereka terhadap kudeta.

Selanjutnya
Halaman
1 2