Alexei Navalny Membaik, Polisi Tingkatkan Pengamanan di RS Berlin

Novi Christiastuti - detikNews
Kamis, 10 Sep 2020 16:19 WIB
FILE - In this Wednesday, Sept. 5, 2018 file photo Russian opposition leader Alexei Navalny stands during a break in the hearing on his appeal in a court in Moscow, Russia. The German hospital treating Russian opposition leader Alexei Navalny says he has been taking out of an induced coma and is responsive. Berlins Charite hospital said Monday that Navalnys condition has further improved, allowing doctors to end the medically induced coma and gradually ease him off mechanical ventilation. (AP Photo/Pavel Golovkin, File)
Alexei Navalny (AP Photo/Pavel Golovkin)
Berlin -

Kondisi politikus oposisi Rusia, Alexei Navalny, semakin membaik dalam masa pemulihan di Rumah Sakit (RS) Charite di Berlin, Jerman. Navalny dilaporkan telah bisa berbicara kembali dan pengamanan polisi yang menjaganya di rumah sakit pun ditingkatkan.

Navalny (44) yang dijuluki pengkritik Kremlin ini menjalani perawatan medis di RS Charite, Berlin, setelah tiba-tiba jatuh sakit dalam penerbangan domestik di Siberia, Rusia, bulan lalu. Dia sempat menjalani perawatan di rumah sakit lokal sebelum diterbangkan ke Berlin untuk mendapatkan perawatan lebih lanjut.

Pemerintah Jerman telah mengungkapkan bahwa Navalny diduga diracun dengan agen saraf Novichok. Jerman bahkan menyebut Navalny sebagai korban upaya pembunuhan dan menuntut penjelasan dari pemerintah Rusia. Dalam tanggapannya, Rusia menyatakan pihaknya belum melihat bukti bahwa Navalny diracun.

Seperti dilansir Reuters, Kamis (10/9/2020), laporan majalah terkemuka Jerman, Der Spiegel, menyebut perlindungan Kepolisian Jerman terhadap Navalny telah ditingkatkan dengan perkiraan bahwa dia akan menerima lebih banyak tamu yang menjenguknya saat kondisinya semakin membaik.

"Der Spiegel dan Bellingcat memahami bahwa Navalny bisa berbicara lagi dan kemungkinan dapat mengingat detail soal ambruknya dirinya," sebut Der Spiegel dalam laporannya, sembari menyebut situs investigatif yang menjadi mitranya.

"Pernyataannya (Navalny-red) bisa berbahaya bagi orang-orang di balik serangan itu," cetus Der Spiegel.

Belum ada komentar dari pihak RS Charite yang merawat Navalny soal laporan Der Spiegel tersebut.

Selanjutnya
Halaman
1 2