Trump Kembali Menyebut Ledakan di Lebanon Mungkin Serangan Disengaja

Novi Christiastuti - detikNews
Kamis, 06 Agu 2020 12:12 WIB
President Donald Trump speaks at Mount Rushmore National Memorial, Friday, July 3, 2020, near Keystone, S.D. (AP Photo/Alex Brandon)
Donald Trump (AP Photo/Alex Brandon)

Namun pada hari yang sama, Trump bersikeras menyatakan bahwa tidak ada yang tahu pasti soal itu. "Bagaimana Anda bisa mengatakan itu insiden jika seseorang meninggalkan sejumlah alat dan barang jenis peledak mengerikan di sekitarnya, mungkin -- mungkin memang begitu. Mungkin itu sebuah serangan," ujar Trump kepada wartawan di Gedung Putih.

"Saya rasa tidak ada yang bisa mengatakannya sekarang. Kami sedang mengamatinya dengan sangat cermat sekarang," ucapnya.

"Sejumlah orang berpikir itu sebuah serangan dan sejumlah orang berpikir itu bukan (serangan). Bagaimanapun, itu adalah peristiwa mengerikan dan banyak orang tewas dan sejumlah besar orang mengalami luka parah. Dan kita mendukung negara itu," tambah Trump.

"Tapi apakah itu bom yang sengaja diledakkan -- itu akhirnya menjadi sebuah bom," ucapnya lagi. "Tapi tidak, saya mendengarnya dari kedua arah. Bisa jadi itu sebuah insiden dan bisa jadi juga sesuatu yang sangat ofensif," tandas Trump.

Dalam pernyataan membela Trump, Kepala Staf Gedung Putih, Mark Meadows, menyebut Presiden AS itu hanya menyampaikan apa yang diberitahukan pejabat-pejabat militer kepadanya. "Presiden membagikan kepada rakyat Amerika soal apa yang dijelaskan kepadanya, dengan 100 persen kepastian saya dapat memberitahu Anda demikian," ucapnya kepada CNN.

Namun, sejumlah pejabat AS menyatakan tidak bisa mengidentifikasikan 'jenderal-jenderal' yang memberikan informasi semacam itu soal Lebanon kepada Trump. Dan meskipun belum ada yang berkomentar ke publik, beberapa menekankan bahwa para pejabat pertahanan dan intelijen AS tidak memiliki cukup informasi soal ledakan di Lebanon untuk bisa memberikan pernyataan soal penyebabnya.

Halaman

(nvc/ita)