5G Dianggap Tularkan Corona, Warga Bolivia Hancurkan Tiang Telekomunikasi

Rakhmad Hidayatulloh Permana - detikNews
Rabu, 17 Jun 2020 13:51 WIB
Ilustrasi 5G
Foto: Ilustrasi 5G (dok. Huawei)
Bolivia -

Warga desa Bolivia menghancurkan tiang-tiang telekomunikasi pada Senin (15/6/2020). Hal ini karena teknologi 5G dikhawatirkan bisa menularkan virus Corona.

Seperti dilansir AFP, Selasa (16/6) negara Amerika Selatan itu belum memiliki infrastruktur nirkabel 5G, yang telah dikaitkan dengan pandemi Corona dalam sebuah unggahan viral di media sosial.

Menurut teori konspirasi yang beredar, radiasi elektromagnetik yang dipancarkan 5G bisa menyebabkan gejala COVID-19, bukan virusnya -- hal yang telah dibantah para ilmuwan.

Menurut penuturan kepala polisi setempat Franklin Villazon sebagaimana dikutip oleh surat kabar El Deber, ada empat menara komunikasi yang dihancurkan di Yapacani, dekat kota Santa Cruz,

"Kami kewalahan," kata Villazon, menyamakan insiden itu dengan "serangan teroris". Tidak ada kekerasan serius yang dilaporkan oleh polisi.

Masih menurut laporan surat kabar itu, penduduk desa sebelumnya telah mengadakan protes untuk menuntut walikota menurunkan menara telekomunikasi itu karena khawatir bisa menyebarkan gejala COVID-19.

Simak video 'Kasus Covid-19 di Dunia Tembus 8 Juta, AS Tertinggi':

Selanjutnya
Halaman
1 2