China Usir 3 Wartawan Media Terkemuka AS Gegara Tulisan Opini Virus Corona

Novi Christiastuti - detikNews
Rabu, 19 Feb 2020 18:07 WIB
FILE - In this Jan. 23, 2020, file photo, Chinese paramilitary police stand guard outside the closed Hankou Railway Station in Wuhan in central Chinas Hubei Province. Cutting off access to entire cities with millions of residents to stop a new virus outbreak is a step few countries other than China would consider, but it is made possible by the ruling Communist Partys extensive social controls and experience fighting the 2002-03 outbreak of SARS. (Chinatopix via AP, File)
Ilustrasi -- Polisi China berjaga di salah satu stasiun kereta di Wuhan yang menjadi asal wabah virus corona (Chinatopix via AP, File)
Beijing -

Pemerintah China mengumumkan pihaknya akan mencabut izin pers milik tiga reporter media terkemuka Amerika Serikat (AS), Wall Street Journal (WSJ). Pengusiran ini terkait tulisan opini pada WSJ yang mengkritik respons pemerintah China terhadap wabah virus corona.

Seperti dilansir CNN, Rabu (19/2/2020), pengusiran ini menjadi pengusiran wartawan asing terbesar di China dalam beberapa tahun terakhir.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Geng Shuang, dalam press briefing menyatakan pengusiran ini dipicu oleh tulisan opini yang dirilis WSJ pada 3 Februari lalu, yang berjudul 'China is the real sick man of Asia'. Isi dari tulisan itu mengkritik respons pemerintah China terhadap virus corona yang merajalela.

"Para editor menggunakan judul yang diskriminatif secara rasial, yang memicu kemarahan dan kecaman di kalangan rakyat China dan komunitas internasional," kata Geng dalam pernyataannya.

"Sangat disesalkan, apa yang dilakukan WSJ sejauh ini hanyalah mengelak dan menghindari tanggung jawabnya. Mereka tidak merilis permintaan maaf resmi atau memberitahu kami soal rencana yang akan dilakukan terhadap orang-orang yang terlibat," imbuh Geng.

"Dengan demikian, diputuskan bahwa mulai hari ini, kartu pers milik tiga jurnalis WSJ akan dicabut," tegasnya.

WSJ telah merilis artikel untuk mengonfirmasi kabar pengusiran wartawannya oleh China. "Wakil Biro Josh Chin dan reporter Chao Deng, keduanya warga negara AS, juga reporter Philip Wen, seorang warga negara Australia, telah diperintahkan untuk meninggalkan negara itu dalam waktu lima hari," sebut Kepala Biro WSJ di China, Jonathan Cheng, dalam artikel itu.

Otoritas China telah membatasi visa untuk menunjukkan ketidaksenangan atau menambah tekanan terhadap media-media asing di China. Sejumlah wartawan asing ditempatkan dalam visa jangka pendek, bukannya visa standar yang berlaku setahun. Namun tergolong sangat tidak biasa bagi seorang wartawan asing untuk diusir dari China.

Xiao Bao, Robot Perawat Pasien Virus Corona di China:

[Gambas:Video 20detik]

(nvc/ita)