Duh! 5 Juta Orang Tinggalkan Wuhan Sebelum Karantina Wabah Virus Corona

ADVERTISEMENT

Duh! 5 Juta Orang Tinggalkan Wuhan Sebelum Karantina Wabah Virus Corona

Novi Christiastuti - detikNews
Selasa, 28 Jan 2020 14:05 WIB
Virus corona jenis baru pertama kali ditemukan di kawasan Wuhan, China. Kawasan itu pun kini terisolasi untuk antisipasi penyebaran virus yang makin meluas.
Suasana di kota Wuhan, China saat dikarantina akibat wabah virus corona (Chinatopix via AP)

Data Baidu Map juga mengungkapkan bahwa sebelum karantina diberlakukan, sekitar 60-70 persen orang meninggalkan kota Wuhan untuk pergi ke beberapa kota lainnya di Provinsi Hubei. Ada juga yang bepergian ke wilayah Provinsi Henan, Provinsi Hunan, Provinsi Anhui, Wilayah Chongqing dan Provinsi Jiangxi.

Di dalam Provinsi Hubei, kota Xiaogan dan Huanggang menjadi dua kota yang paling banyak didatangi pelancong dari Wuhan. Mulai 10-22 Januari tahun ini, orang-orang yang meninggalkan Wuhan untuk pergi ke Xiaogan dan Huanggang mencapai masing-masing 13,03 persen dan 12,64 persen setiap harinya.

Kota Wuhan juga terkenal di kalangan wisatawan karena arsitekturnya, makanan mie pedas yang khas dan lokasinya yang dekat dengan Sungai Yangtze.

Menurut data penerbangan domestik dari Flight Master, platform travel terkemuka China, kota-kota seperti Beijing, Shanghai, Guangzhou, Chengdu, Haikou, Kunming, Xiamen, Shenzhen, Sanya dan Nanning menjadi tujuan utama bagi orang-orang yang terbang dari bandara Wuhan periode 30 Desember 2019 hingga 22 Januari 2020.

Sekitar 20 hari sebelum karantina diberlakukan, lebih dari 60 ribu orang tercatat terbang dari Wuhan menuju Beijing. Lebih dari 50 ribu orang lainnya terbang dari Wuhan, masing-masing, menuju Shanghai, Guangzhou dan Chengdu. Untuk wilayah di luar China daratan, Hong Kong menjadi tujuan utama para penumpang yang terbang dari Wuhan. Namun jumlahnya untuk tahun ini tidak mencapai lebih dari 10 ribu orang.

Untuk tujuan luar negeri, kota Bangkok di Thailand menjadi tujuan utama bagi orang-orang yang terbang dari Wuhan. Dilaporkan bahwa 10 ribu penumpang terbang dari Wuhan ke Bangkok pada periode 30 Desember 2019 hingga 22 Januari 2020. Singapura dan kota Tokyo di Jepang menjadi dua tujuan favorit lainnya.

Saat ini, otoritas China mengonfirmasi 106 orang tewas akibat virus yang memiliki nama resmi 2019-nCoV. Virus ini diyakini berasal dari sebuah pasar hewan di Wuhan, di mana hewan-hewan eksotik dan daging hewan liar diperdagangkan secara ilegal. Pasar hewan itu telah ditutup dan penyelidikan telah dilakukan otoritas setempat.

Muncul sejak Desember 2019, virus yang memicu gangguan pernapasan ini telah menyebar ke sebanyak 30 provinsi, wilayah otonomi dan kotapraja di China. Laporan CGTN menyebut total 4.275 kasus virus corona terkonfirmasi di berbagai wilayah China. Tidak hanya itu, virus ini juga diketahui telah menyebar hingga ke sedikitnya 15 negara, termasuk Amerika Serikat (AS).


(nvc/ita)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT