detikNews
Selasa 23 Juli 2019, 18:50 WIB

Nelayan dan Pemilik Kapal Malaysia Protes Penyitaan Kapal oleh Indonesia

Novi Christiastuti - detikNews
Nelayan dan Pemilik Kapal Malaysia Protes Penyitaan Kapal oleh Indonesia Ilustrasi (AFP PHOTO)
Kuala Lumpur - Para nelayan dan pemilik kapal Malaysia berkumpul di Kedutaan Besar (Kedubes) Indonesia di Kuala Lumpur pada Selasa (23/7). Kedatangan mereka dimaksudkan untuk menyerahkan memorandum yang isinya memprotes penyitaan kapal-kapal Malaysia oleh pemerintah Indonesia.

Seperti dilansir The Star, Selasa (23/7/2019), kelompok itu menyebut kapal-kapal mereka disita di perairan Malaysia atau di dalam area abu-abu di Selat Malaka. Memorandum yang berisi protes itu disusun oleh pihak Kuala Lumpur and Selangor Chinese Assembly Hall (KLSCAH) dan Malaysia Fish Industries General Association.


Disebutkan dalam memorandum yang diajukan pada Selasa (23/7) waktu setempat bahwa 23 kapal telah disita oleh pemerintah Indonesia sejak tahun 2018.

Penyitaan itu, menurut memorandum, telah memicu kerugian sekitar 10 juta Ringgit atau setara Rp 33,8 miliar.

Memorandum itu juga menyebut bahwa kapal-kapal nelayan Malaysia tetap disita meskipun alat pelacak mengonfirmasi keberadaan kapal itu masih di dalam perairan Malaysia.


Disebutkan dalam memorandum itu, terdapat zona di perairan Selat Malaka di mana wilayah perairan Malaysia dan Indonesia saling tumpah tindih.

"Untuk sementara waktu, sebuah peringatan yang memberitahu kapal-kapal untuk kembali sudah cukup. Penyitaan ini dilakukan tanpa adanya peringatan dan kapal-kapal itu ditarik ke perairan Indonesia," sebut Sekjen KLSCAH, Tan Soon Lim.


(nvc/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com