detikNews
Jumat 28 Juni 2019, 16:52 WIB

Polisi Italia Tangkap 18 Orang yang Diduga Cuci Otak dan Jual Anak-anak

Novi Christiastuti - detikNews
Polisi Italia Tangkap 18 Orang yang Diduga Cuci Otak dan Jual Anak-anak Ilustrasi (Internet)
Roma - Kepolisian Italia menangkap 18 orang yang dituduh mencuci otak anak-anak yang rapuh sebelum menganiaya dan menjual mereka. Terdapat seorang Wali Kota, sejumlah dokter dan pekerja sosial di antara para tersangka yang ditangkap.

Seperti dilansir AFP, Jumat (28/6/2019), penangkapan di kota Reggio Emilia ini dilakukan terhadap orang-orang yang tergabung dalam jaringan yang diduga mencuci otak anak-anak untuk membuat mereka berpikir orang tua mereka menganiaya mereka, sehingga anak-anak itu bisa dijual ke orang tua angkat.

Kepolisian setempat memulai penyelidikan sejak tahun 2018 lalu, yang mengungkapkan jaringan pengasuh yang menggunakan berbagai metode termasuk memberikan kejutan listrik untuk membuat anak-anak yang menjadi korban, meyakini bahwa mereka telah dianiaya secara seksual.

Jaringan ini diduga menyerahkan anak-anak itu kepada keluarga angkat demi imbalan uang. Mereka juga menyimpan hadiah-hadiah dan surat-surat yang dikirimkan oleh orang tua kandung anak-anak itu, dengan menyembunyikannya di dalam sebuah gudang. Polisi menemukan hadiah dan surat-surat itu.


Tuduhan ini pertama kali dilaporkan media-media Italia dan telah dikonfirmasi oleh kepolisian di Bibbiano, dekat kota Reggio Emilia pada Kamis (27/6) waktu setempat. "Tuduhan-tuduhan ini, jika dikonfirmasi, sungguh mengerikan dan mengejutkan," ucap Perdana Menteri Iralia, Giuseppe Conte, di sela-sela KTT G20 di Jepang.

Mereka yang diduga terlibat dalam jaringan ini terdiri dari para psikoterapis yang bekerja untuk asosiasi kerja sosial di Mocalieri, dekat Turin, dan sang Wali Kota Bibbiano.

Untuk mencuci otak anak-anak, para tersangka memalsukan gambar yang seolah-olah dibuat anak-anak dengan konotasi seksual. Para tersangka juga menggunakan terapi kejut listrik sebagai 'mesin memori kecil' untuk menciptakan memori palsu soal tindak penganiayaan. Sementara para terapis diduga berpakaian sebagai karakter-karakter jahat dalam dongeng anak.


Laporan surat kabar loka, La Repubblica, menyebut bahwa penyelidikan yang diberi kode 'Angels and Demons' ini mengungkapkan skema 'model sistem kesejahteraan untuk anak-anak korban penganiayaan, yang pada kenyataannya adalah bisnis ilegal yang merusak anak-anak'.

"Menurut para penyidik, tujuan dari kelompok yang ditangkap adalah menjauhkan anak-anak dari keluarganya dalam situasi sosial yang sulit untuk menyerahkan anak-anak itu, demi uang, kepada orang tua lainnya," demikian dilaporkan surat kabar lokal lainnya, Corriere della Sera.

Ditambahkan La Repubblica bahwa beberapa orang tua angkat diduga telah melecehkan anak-anak yang menjadi korban. Kepolisian setempat menolak untuk menyebut jumlah anak yang menjadi korban dan rentang usia mereka. Media-media lokal menyebutkan bahwa kasus ini melibatkan transaksi ribuan Euro.



Simak Video "Wah, Tinggal di Molise Bakal Digaji Rp 10 Juta per Bulan!"
[Gambas:Video 20detik]

(nvc/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com