DetikNews
Senin 26 November 2018, 11:11 WIB

145 Ekor Paus Mati Usai Terdampar Massal di Selandia Baru

Novi Christiastuti - detikNews
145 Ekor Paus Mati Usai Terdampar Massal di Selandia Baru Paus yang terdampar di pantai terpencil Selandia Baru (New Zealand Department of Conservation/Handout via REUTERS)
Wellington - Sedikitnya 145 ekor paus pilot mati setelah terdampar secara massal di sebuah pulau terpencil di Selandia Baru pada akhir pekan.

Seperti dilansir Reuters, Senin (26/11/2018), Departemen Konservasi Selandia Baru (DOC) menyatakan 145 ekor paus pilot itu terdampar di sebuah pantai di wilayah Pulau Stewart, yang berjarak 30 kilometer dari South Island, Selandia Baru.

Temuan paus terdampar secara massal itu pertama dilaporkan seorang pendaki yang berkemah di area itu pada Sabtu (24/11) waktu setempat. Saat para personel DOC tiba, separuh dari paus-paus itu telah mati.


Dituturkan Manajer Operasional Rakiura -- nama lain Pulau Stewart -- Ren Leppens bahwa paus-paus lain yang masih hidup terpaksa disuntik mati karena kondisi mereka yang sekarat dan lokasi temuan yang sangat terpencil.

"Sungguh menyedihkan, kemungkinan untuk mengembalikan paus-paus lainnya ke laut sangat rendah. Bagaimanapun juga, ini selalu menjadi keputusan yang menyayat hati untuk diambil," sebut Leppens.

Leppens menyebut, menyuntik mati paus-paus yang kondisinya buruk itu merupakan hal paling manusiawi yang bisa dilakukan.


Diketahui bahwa Selandia Baru merupakan salah satu negara yang memiliki kasus paus terdampar paling tinggi di dunia. DOC menyatakan pihaknya menangani sedikitnya 85 kasus paus terdampar setiap tahunnya.

Banyak faktor yang dinilai bisa memicu kasus paus atau lumba-lumba terdampar, seperti penyakit, kesalahan arah berenang, faktor geografis, surutnya laut secara cepat, dikejar predator atau cuaca ekstrem.

Tahun lalu, tercatat sekitar 300 ekor paus mati usai terdampar di pantai South Island. Kasus itu tercatat sebagai kasus paus terdampar terbesar di Selandia Baru.



Saksikan juga video 'Paus Mati akibat Sampah Laut, Ini Reaksi Menteri Susi':

[Gambas:Video 20detik]



(nvc/rna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed