detikNews
Sabtu 18 Mei 2019, 17:43 WIB

AS Peringatkan Maskapai yang Melintasi Teluk Persia Agar Berhati-hati

Rita Uli Hutapea - detikNews
AS Peringatkan Maskapai yang Melintasi Teluk Persia Agar Berhati-hati Foto: Ilustrasi pesawat (iStock)
Washington - Badan Aviasi Federal Amerika Serikat, atau FAA, mengingatkan maskapai-maskapai penerbangan AS yang terbang di atas wilayah Teluk Persia untuk berhati-hati dikarenakan tingginya aktivitas militer dan meningkatnya ketegangan politik di wilayah tersebut.

Peringatan FAA yang juga mencakup wilayah udara di atas Teluk Oman itu, disampaikan di tengah meningkatnya ketegangan antara AS dan Iran.

"Itu (meningkatnya ketegangan di wilayah tersebut) memberikan peningkatan risiko yang tidak disengaja untuk operasional penerbangan sipil AS dikarenakan potensi salah perhitungan atau salah identifikasi," demikian peringatan FAA seperti dilansir dari kantor berita AFP, Sabtu (18/5/2019).


Otoritas penerbangan AS itu juga mengingatkan bahwa pesawat yang terbang di kawasan tersebut bisa mengalami "gangguan GPS dan gangguan komunikasi yang tidak disengaja, yang bisa terjadi dengan sedikit atau tanpa peringatan."

Pemerintahan Presiden Donald Trump belakangan ini meningkatkan ketegangan dengan Iran yang telah menjadi musuh lama AS dan sekutu-sekutu penting AS, yakni Israel dan Arab Saudi. Ketegangan meningkat setelah Trump secara sepihak memutuskan menarik diri dari perjanjian nuklir Iran yang dikenal dengan nama Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA) pada tahun 2018. Juga setelah Amerika menerapkan sanksi-sanksi baru terhadap Iran dan secara praktis memaksa negara-negara lain turut mengembargo Iran.


Ketegangan makin meningkat setelah Washington mengerahkan sebuah kapal induk dan pesawat-pesawat pengebom B-52 ke wilayah Timur Tengah, untuk menghadapi apa yang disebut AS sebagai ancaman segera dari Teheran.

Pemerintahan Trump juga telah memerintahkan para staf diplomatik non-esensial untuk meninggalkan Irak, dengan alasan adanya ancaman dari kelompok-kelompok bersenjata Irak yang didukung Iran.
(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed