DetikNews
Kamis 14 Maret 2019, 18:26 WIB

Giliran Jepang dan Rusia Larang Boeing 737 MAX Terbang di Wilayahnya

Novi Christiastuti - detikNews
Giliran Jepang dan Rusia Larang Boeing 737 MAX Terbang di Wilayahnya Ilustrasi (BBC World)
FOKUS BERITA: Ethiopian Airlines Jatuh
Tokyo - Otoritas Jepang dan Rusia ikut memberlakukan larangan terbang bagi pesawat Boeing 737 MAX di wilayahnya. Kedua negara itu bergabung bersama negara-negara lain yang telah lebih dulu melarang Boeing 737 MAX usai jatuhnya pesawat tipe tersebut di Addis Ababa, Ethiopia.

Seperti dilansir Reuters dan AFP, Kamis (14/3/2019), Kementerian Transportasi dan Pertanahan Jepang memerintahkan maskapai-maskapai asing untuk tidak menerbangkan pesawat Boeing 737 MAX ke bandara manapun di wilayah Jepang.

"Larangan tidak akan dicabut hingga kami bisa memastikan keamanannya," tegas seorang pejabat kementerian Jepang yang enggan disebut namanya kepada AFP.

Saat ini, tidak ada maskapai Jepang yang memiliki pesawat Boeing 737 MAX. Maskapai All Nippon Airways (ANA) baru berencana membeli 30 unit Boeing 737 MAX.


Kementerian Transportasi dan Pertanahan Jepang tidak merilis instruksi apapun untuk rencana pembelian oleh maskapai ANA itu. "Pada dasarnya, setiap perusahaan swasta harus mengambil keputusan sendiri," ucapnya.

Sementara itu, Otoritas Penerbangan Rusia dalam pernyataan pada Kamis (14/3) waktu setempat menangguhkan penerbangan setiap pesawat Boeing 737 MAX di wilayah udaranya. Larangan terbang ini dilaporkan kantor berita Interfax yang mengutip Direktur Otoritas Penerbangan Rusia.

Awal pekan ini, maskapai Rusia, S7 Airlines, menangguhkan operasional penerbangan yang menggunakan pesawat Boeing 737 MAX 8. Penangguhan dilakukan hingga maskapai itu mendapat data jelas soal penyebab kecelakaan Ethiopian Airlines pada Minggu (10/3) yang menewaskan 157 orang.

Maskapai S7 Airlines menyatakan pihaknya memiliki total 96 pesawat, dengan dua di antaranya merupakan tipe Boeing 737 MAX 8. S7 Airlines menjadi satu-satunya maskapai Rusia yang memiliki pesawat tipe ini.


Pada Rabu (13/3) waktu setempat, Amerika Serikat (AS) akhirnya meng-grounded seluruh pesawat Boeing 737 MAX di wilayahnya. Keputusan ini diambil setelah Otoritas Penerbangan Federal (FAA) mendapatkan bukti baru dan data satelit yang mengindikasikan kemiripan kecelakaan Ethiopian Airlines dengan kecelakaan Lion Air JT610 di Indonesia pada Oktober 2018.


(nvc/ita)
FOKUS BERITA: Ethiopian Airlines Jatuh
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed
>