DetikNews
Kamis 08 November 2018, 14:22 WIB

Arab Saudi Akan Eksekusi Mati 12 Tahanan Syiah

Novi Christiastuti - detikNews
Arab Saudi Akan Eksekusi Mati 12 Tahanan Syiah Ilustrasi (Dok. REUTERS/Murad Sezer)
Riyadh - Amnesty International memperingatkan bahwa 12 tahanan muslim Syiah akan segera dieksekusi mati oleh otoritas Arab Saudi. Para tahanan telah diserahkan kepada badan keamanan negara yang rahasia dan melapor langsung pada Raja Saudi Salman bin Abdulaziz al-Saud.

Disebutkan Amnesty International, seperti dilansir Reuters, Kamis (8/11/2018), 12 tahanan itu dijatuhi vonis mati tahun 2016 lalu setelah dinyatakan bersalah atas aktivitas memata-matai persidangan massal.


Para tahanan itu, sebut Amnesty International, telah diserahkan kepada Presidency of State Security, yang diketahui melapor langsung pada Raja Salman. Menurut Amnesty International, para tahanan itu bisa dieksekusi mati begitu Raja Salman mengesahkan vonis mereka.

"Keluarga dari pria-pria ini ketakutan atas perkembangan ini dan kurangnya informasi yang diberikan kepada mereka soal status kasus orang-orang tercinta mereka," ujar Direktur Amnesty International untuk wilayah Timur Tengah dan Afrika Utara, Heba Morayef.

"Mengingat kerahasiaan yang menyelimuti proses peradilan Arab Saudi, kami takut bahwa perkembangan ini mengisyaratkan eksekusi segera 12 pria ini," imbuhnya.


Kantor komunikasi pemerintah Saudi tidak bisa dihubungi untuk dimintai komentar.

Catatan penegakan HAM di Saudi menjadi sorotan global setelah pembunuhan wartawan Jamal Khashoggi di Istanbul, Turki mencuat. Dalam pertemuan Dewan HAM PBB di Jenewa pada Senin (5/11) lalu, delegasi asal Saudi mendengarkan seruan dari negara-negara Barat agar negara kerajaan itu menghapuskan hukuman mati.

Menurut catatan Amnesty International, 12 tahanan yang terancam dieksekusi mati itu dijatuhi hukuman mati karena memata-matai persidangan massal terhadap 32 orang yang ditangkap di berbagai wilayah Saudi antara tahun 2013-2014.


Kelompok Syiah di Saudi memang sejak lama mengeluhkan praktik diskriminasi di negara yang didominasi kelompok Sunni. Mereka diketahui secara rutin menggelar unjuk rasa di wilayah timur negara itu. Namun diketahui otoritas Saudi melarang partai politik dan aksi protes di depan umum. Puluhan akademisi dan ulama ditahan sejak tahun lalu dalam upaya memberantas pihak-pihak yang menyuarakan perbedaan pendapat.

Pada Januari 2016, otoritas Saudi mengeksekusi ulama Syiah terkenal, Sheikh Nimr al-Nimr, yang dikenal sangat kritis terhadap dinasti Al-Saud yang menguasai Kerajaan Saudi.


(nvc/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed