DetikNews
Rabu 11 Juli 2018, 11:11 WIB

Penyelamatan di Gua Thailand Sempat Disebut 'Mission Impossible'

Rita Uli Hutapea - detikNews
Penyelamatan di Gua Thailand Sempat Disebut Mission Impossible tim penyelamat para remaja di gua Thailand (Foto: Reuters)
Bangkok - Setelah 18 hari terperangkap di gua yang terendam banjir di Thailand, keseluruhan 13 orang berhasil dikeluarkan dengan selamat pada Selasa (10/7) kemarin. Operasi penyelamatan dramatis tersebut sebelumnya sempat disebut sebagai "Misi Mustahil" alias "Mission Impossible".

Ke-13 orang yang terdiri dari 12 anak laki-laki berumur 11 tahun hingga 16 tahun beserta pelatih sepak bola mereka, terjebak jauh di dalam gua Tham Luang di pegunungan di Thailand utara yang terendam banjir pada 23 Juni lalu. Otoritas sempat mempertimbangkan sejumlah gagasan seperti mengebor pegunungan atau menunggu hingga musim hujan berakhir dan banjir pun surut sehingga mereka bisa berjalan keluar dari gua.




Namun dengan kadar oksigen yang turun drastis di dalam gua dan musim hujan justru bisa membuat banjir semakin parah, tim penyelamat memutuskan untuk mengambil opsi yang dianggap paling mungkin, yakni mendampingi mereka menyelam melewati celah-celah sempit untuk keluar dari gua.

Rute penyelaman yang berbahaya tersebut merupakan tantangan bahkan bagi para ahli menyelam -- seorang mantan penyelam handal SEAL Angkatan Laut Thailand tewas kehabisan oksigen saat keluar dari gua pada Jumat (6/7) sebagai persiapan upaya penyelamatan para remaja.

Tonton juga 'Jalan Panjang Penyelamatan 12 Remaja dari Gua Thailand':

[Gambas:Video 20detik]



Kebanyakan remaja tersebut tak bisa berenang dan tak satupun yang punya pengalaman menyelam. Sehingga tim penyelamat melatih mereka untuk menggunakan masker dan bernapas di dalam air via tabung oksigen. Kekhawatiran terbesar adalah anak-anak tersebut akan panik saat menyelam meski dikawal oleh penyelam ahli.

Perdana Menteri Thailand Prayut Chan-O-Cha mengungkapkan seperti dilansir kantor berita AFP, Rabu (11/7/2018), anak-anak tersebut diberikan obat penenang untuk membantu mereka tetap tenang di dalam air.

"Itu obat penenang ringan untuk mencegah anak-anak laki-laki tersebut menjadi cemas," ujar Prayut kepada para wartawan.

Keseluruhan 13 orang tersebut saat ini dalam kondisi sehat. Namun mereka masih dikarantina di rumah sakit, hingga para dokter memastikan mereka tidak terkena infeksi apapun dari dalam gua.

Narongsak Osatanakorn yang memimpin operasi penyelamatan, mengatakan bahwa operasi berbahaya itu merupakan 'mission impossible'.

"Hari ini warga Thailand, tim Thailand, mencapai mission impossible," ujar Narongsak usai penyelamatan tahap terakhir pada Selasa (10/7) malam waktu setempat.

Penyelamatan di Gua Thailand Sempat Disebut 'Mission Impossible'

(ita/ita)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed