DetikNews
Rabu 16 Mei 2018, 18:43 WIB

2 Hari Usai AS, Guatemala Juga Buka Kedutaan di Yerusalem

Novi Christiastuti - detikNews
2 Hari Usai AS, Guatemala Juga Buka Kedutaan di Yerusalem PM Israel Benjamin Netanyahu dan Presiden Guatemala Jimmy Morales menghadiri pembukaan kedutaan Guatemala di Yerusalem (REUTERS/Ronen Zvulun/Pool)
Yerusalem - Guatemala resmi membuka Kedutaan Besar (Kedubes) baru miliknya di Yerusalem. Pembukaan ini digelar dua hari setelah Amerika Serikat (AS) resmi membuka kedutaannya di Yerusalem, yang diwarnai bentrokan berdarah di perbatasan Gaza.

Seperti dilansir AFP dan Reuters, Rabu (16/5/2018), Guatemala menjadi negara pertama yang mengikuti langkah kontroversial AS.

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu dan Presiden Guatemala, Jimmy Morales menghadiri langsung upacara pembukaan ini. Kedubes baru Guatemala di Yerusalem ini berdiri di kompleks perkantoran di Yerusalem Barat. Dalam pernyataannya, Netanyahu memuji Guatemala karena telah memindahkan kedutaannya dari Tel Aviv ke Yerusalem.

"Bukan kebetulan bahwa Guatemala membuka kedutaannya di Yerusalem di antara yang pertama. Anda selalu berada di antara yang pertama. Anda merupakan negara kedua yang mengakui Israel," ucap Netanyahu.


Dia merujuk pada pengakuan berdirinya Israel tahun 1948 lalu, dengan Guatemala menjadi salah satu negara yang mengakui Israel sejak awal. Ditambahkan Netanyahu bahwa dirinya akan datang mengunjungi Guatemala dalam rangkaian kunjungan selanjutnya ke Amerika Latin.

"Saya mengharapkan berhubungan dengan Anda dengan cara-cara praktis...bahwa kita bisa memajukan persahabatan dan aliansi ini. Tapi hari ini, saya hanya ingin mengatakan betapa senangnya kami dengan kehadiran Anda," imbuh Netanyahu.

Dalam kesempatan yang sama, Presiden Morales menyebut pembukaan kedutaan di Yerusalem ini sebagai 'momen transendental bagi generasi masa depan'.

"Mereka akan mengingat bahwa negara-negara yang bersahabat mengambil keputusan-keputusan berani demi membantu Israel dan kami melakukan ini karena Anda memiliki tempat spesial di hati kami," ujar Presiden Morales.


Pembukaan Kedubes baru AS di Yerusalem pada Senin (14/5) waktu setempat diwarnai unjuk rasa berdarah di perbatasan Gaza-Israel. Sedikitnya 60 warga Palestina, termasuk seorang bayi berusia 8 bulan, tewas dalam bentrokan maut sepanjang Senin (14/5).

Kebanyakan mereka yang tewas terkena peluru sungguhan yang ditembakkan tentara Israel dalam bentrokan. Sedangkan bayi 8 bulan itu tewas akibat menghirup gas air mata yang ditembakkan tentara Israel.

PM Israel Benjamin Netanyahu dan Presiden Guatemala Jimmy Morales bersama istri masing-masing saat menghadiri pembukaan kedutaan Guatemala di YerusalemPM Israel Benjamin Netanyahu dan Presiden Guatemala Jimmy Morales bersama istri masing-masing saat menghadiri pembukaan kedutaan Guatemala di Yerusalem Foto: REUTERS/Ronen Zvulun/Pool

(nvc/bpn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed