detikNews
Selasa 08 Desember 2015, 15:33 WIB

Komentari Aliran Dana Rp 8,4 Triliun, PM Malaysia Akui Tak Bersalah

Novi Christiastuti - detikNews
Komentari Aliran Dana Rp 8,4 Triliun, PM Malaysia Akui Tak Bersalah Najib Razak (REUTERS/Olivia Harris/Files)
Kuala Lumpur - Perdana Menteri Malaysia Najib Razak berkomentar soal aliran dana mencurigakan ke rekening pribadinya terkait skandal korupsi 1Malaysia Development Berhad (1MDB). Najib bersikeras dirinya tidak melakukan pelanggaran dengan menerima ratusan juta dolar AS.

Pernyataan itu disampaikan Najib dalam pertemuan tahunan partai yang menaunginya, United Malays National Organisation (UMNO), pekan ini seperti dilansir Reuters, Selasa (8/12/2015). UMNO yang sudah berkuasa selama 58 tahun di Malaysia, terancam kehilangan dukungan akibat skandal ini.

Selama ini, Najib bergeming menghadap seruan mundur dari berbagai pihak terkait dugaan keterlibatannya dalam skandal korupsi 1MDB. Dia juga tak banyak bersuara saat ditanya soal aliran dana sebesar 2,6 miliar ringgit atau setara Rp 8,4 triliun ke rekening pribadinya, yang dicurigai terkait 1MDB.

Najib sebelumnya hanya menyebut dana itu merupakan donasi politik dari seseorang di Timur Tengah. Pekan lalu, Najib dimintai keterangan oleh badan antikorupsi Malaysia atau MACC soal aliran dana tersebut. Pihak MACC juga menyatakan telah menginterogasi pihak yang memberikan donasi kepada Najib.

Di sela-sela pertemuan UMNO, Najib menyatakan bahwa hati nuraninya sangat bersih dan menegaskan kebenaran akan terungkap begitu penyelidikan soal skandal ini selesai. Pernyataan Najib kali ini merupakan penjelasan paling panjang yang pernah disampaikannya terkait skandal ini.

"Pertama, uang 2,6 miliar ringgit bukanlah uang negara maupun uang 1MDB. Ini sudah dikonfirmasi oleh MACC," ucap Najib dalam wawancara dengan televisi nasional Malaysia, TV3.

Menurut Najib, Bank Sentral Malaysia mengetahui keberadaan rekening-rekening ini. Pihak yang memberikan donasi, sebut Najib, tidak melihatnya sebagai suap dan tidak mengharapkan imbalan apapun.

"Itu donasi, hadiah. Donasi tidaklah melanggar hukum di bawah ketentuan hukum apapun," sebut Najib.

Najib terseret skandal 1MDB sejak Juli lalu, ketika media Amerika Serikat Wall Street Journal (WSJ) melaporkan bahwa penyidik Malaysia menemukan aliran dana dalam jumlah besar ke rekening pribadi Najib ketika menyelidiki skandal 1MDB. Kubu oposisi menyerukan Najib untuk mengundurkan diri karena tak bisa menjelaskan asal aliran dana itu. Najib yang menjabat Ketua Dewan Penasihat 1MDB, membantah mengambil uang negara untuk kepentingan pribadi.


(nvc/nwk)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com